strive!

strive!
Tidak akan berganjak kaki anak Adam pada hari kiamat sehingga dia disoal empat perkara, iaitu; tentang usianya, pada apa dihabiskannya, tentang masa mudanya untuk apa telah dipergunakannya, tentang hartanya dari mana diperoleh dan ke mana telah dibelanjakannya dan tentang ilmunya apa yang telah diamalkannya.” (riwayat al-Tirmizi)

Saturday, 19 December 2015

Oct Girl Stories.

Assalamualaikum wbt.

Hai Hai. I’m back again after half year. Dah berhabuk dah sebab lama sangat tinggal. Semoga semua dalam keadaan sejahtera hati dan jiwa. Masih bernafas dalam jiwa hamba.

Its already December of 2015. Sangat singkat rasanya tahun 2015 ini berlalu dan sekarang sudah ingin melangkah pergi. Banyak kenangan manis dan pengalaman yang dapat dilalui sepanjang tahun ini. Tahun dimana dapat balik Malaysia and see my mom and dad, and I can feel careers world when I got a job at Tesco for a while and I can buy my dress for Aidilfitri with my own salary. Oh, I’m felt great !

But, its also though year for me. Very though in my life. Yeah, every post of me I always state that my life is so hard and sad but I think this is the most. Hmm.. Dr Fadzilah Kamsah told, October person is easily discouraged.Huhu,really need to change. But I try to put my trust on Him. He bring me here and He will not leave me alone.

The starting is , that moment when I got my result of last semester, I’m really feel very useless. I cant make my parents happiness, I cant get the scholarship, I have to leave my bacthmates and I’m lost my own confident totally. Just in a blink of the eyes. I’m dying.

But now, after 2 months that’s full with ‘weird’ action of mine,err.. kind of rebellion maybe, I’m just realized. That I must go on and take it as a challenges of my journey. I still have another chances to make it right.
Kesian kawan-kawan, terpaksa face dengan sikap yang pelik dan kadangkala merbahaya jugakla. Sebab rasa lifeless sangat. Sila jangan tiru aksi ini, okay ?

Then, bermulalah langkah dan plan saya untuk semester ini. I got my schedule for mid term examination. It will be at the last of Jan.Please,do pray for me. I have make a new schedule for my study, and I also take a tuition. Takdelah tuition sangat pun, more kepada personal learning with one of my friend here.

Nak cerita sikit pasal kawan saya ni. Saya kenal dia dah hampir 5 tahun,sebelum datang Mesir lagi dah kenal. Bagus kawan saya ni. Dia selalu tolong. Paip bocor, lampu rosak, flush tak berfungsi, nak cari photographer and so many things lagi yang dia dah tolong. Banyak betul kemahiran dia. Saya minta dia ajar saya memandangkan saya suka cara dia mengajar . Lebih luas pengalaman dan pandangan. Saya lebih faham dan nampak secara praktikalnya teori-teori yang saya baca dalam buku. Dah masuk tahun keempat, baru tahu paru-paru berair tu adalah acute pulmonary edema. Really, I’m just reading a medicine book like a story book ja sebelum ni. Huh ! Teruk betul.

And the next plan is income. I’m really need to find a money. I’m searching for any job here. If you know, please contact me. In this Jan, I will be a babysitter. Please do pray for me memandangkan saya takda pengalaman sangat nak handle baby ni melainkan pernah jaga sekejap sekejap saja. Bila dah jadi babysitter ni, kena mandikan dia, kena bagi dia susu yang ibunya dah bekalkan, kena tidurkan dia dan kena main main dengan dia. Ohmai, taktahulah boleh ke tak. When I ask my mom’s opinion, she said that “you must be cautions because it is highly risk job but it also good for your future.”
Grrr.. lambat lagi la..huhu.

Okay, its really long enough. Takut nanti orang penat dah nak baca. We will meet again next time. Its very nice if I can know your opinion or comments anything about me. Just for courage other people to make something good. You guys can drop comment down below or do contact me.

Thank you !

Dearself,
Smile sis, be strong and stay strong.

Wassalam.



Wednesday, 23 September 2015

Coretan Aidiladha

Assalamualaikum wbt.

Bismillah.

Sebaris ungkapan salam saya doakan buat kalian yang masih sudi menatap tulisan di laman ini. Semoga senantiasa dibawah lembayung Ilahi. Sekian lama saya menyepi dari dunia penulisan ini dan kini saya kembali untuk menuturkan rasa hati yang sedang membuak-buak ini.

Alhamdulillah.
Malam Aidiladha tahun ini masih lagi dilalui di bumi Kinanah seperti tahun-tahun yang lepas. Namun, ada banyak perbezaan tahun ini berbanding tahun tahun yang lalu.
Hati. Jiwa. Fikiran. Fizikal. Mental. Spiritual.

Tahun 2015 ini menjadi sejarah dalam hidup saya. Pelbagai perubahan yang saya alami. Satu persatu.
Ujian Tuhan datang menerpa diri. Hanya dua pilihan , sabar dan setia atau merungut dan berpaling.

Langkauan umur sepatutnya menjadikan diri semakin matang dan rasional dalam membuat keputusan hidup namun ternyata tidak. Iman sebenarnya yang menentukan kematangan dan rasional diri seseorang itu. Tidak kira tua atau muda. Jika umur sudah meningkat tetapi masih berajakan hawa nafsu dalam diri maka tiadalah matang ia.

Tangisilah. Sesalilah.
Jika iman sudah jauh dari dirimu. Jika Tuhan sudah jauh dari jiwamu. Jika Al-Quran sudah jauh dari genggamanmu. Tidak akan kau temui jalan kebahagiaan selagi kau jauh dari semua itu. Selamanya. Hiburan yang kau anggap menghilangkan stress dan me release kan tension itu hanyalah mainan tipu daya syaitan untuk membuatkan dirimu terus menerus melupakan Tuhanmu.

Aku sedih.



-----------------------------------------------------------------------

Tuhan itu sangat Pemurah. Dia hadiahkan saya macam-macam kurniaan walaupun seringkali membuat Dirinya kecewa. Dia hadiahkan saya seorang ibu yang sangat kuat. Dia hadiahkan saya sahabat-sahabat yang sangat berharga. Dia hadiahkan persekitaran yang baik. Walaupun seringkali hati dan jiwa ini memberontak ingin berlaku sebaliknya.

Selamanya Tuhan itu akan menguji hambanya.


  أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ
2. [1]Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji[2]? - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf

2. [1]Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji[2]? - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji
 -Al Ankabut , 2

Mintalah pertolongan dan perlindungan Tuhan. Hanya Dialah Sebaik-baik yang memberi pertolongan.


مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنكَبُوتِاتَّخَذَتْ بَيْتًا وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنكَبُوتِ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

 
Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba jika mereka mengetahui.
-Al-Ankabut ,41

Ada berita gembira dari Pencipta kita yang ingin saya kongsikan . Semoga ia menyuburkan lagi keimanan kita. Allah sayang kita. Mujahadah dan pengorbanan kita takkan disia-siakannya.

 https://www.youtube.com/watch?v=WWK-nJWqks4






Salam Aidiladha.

24.09.2015
02.11 am
Madinah Nasr , Cairo.


أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf

Tuesday, 30 June 2015

Bangkitkan himmahmu!



Assalamualaikum..

sihat ke semua?mudah mudahan semua sihat..kalau yang tak sihat tu,jangan sedih..ingat Allah sentiasa disisi..sambil tahan sakit,genggam tangan kuat kuat dan pejam mata,cakapkan pada diri,'Allah sayangkan aku' berulang-ulang kali...dan cuba kita fikir,setelah nikmat sihat yang dikurniakan di hari-hari sebelum ni,kenapa kita nak salahkan Allah bila Dia bagi sakit hanya untuk beberapa hari..dan untuk buang dosa kita juga..

Dalam menjalani hari-hari summer break ni,baru terasa,berat lagi ujian diri time holidays dari time ada class..kalau dulu,masa dari pagi hingga ke petang ada class..hanya malam yang ada untuk pergi pengajian ke,program ke atau aktiviti sendiri..tapi sekarang dah tak tahu nak buat apa..kalau dibiarkan waktu ni berlalu begitu sahaja,rasa bersalah menyelubungi...sebab kak Aina selalu cakap,

"Amni,setiap detik waktu akan ditanya Allah.apa yang kita buat untuk isi masa itu dan Allah akan tanya apa yang kita buat untuk menjalankan tanggungjawab kita sebagai khalifah.."

bila fikir,memang tersentap la..kan...?

tadi scroll down wall Fb,Allah bagi jumpa kata-kata ni..

"dare to dream big!
if u tell people about your dream,
and they did not tell you are crazy,
then that means your dream is not big enough!

bila kita takde matlamat, kita akan kata,
"boringlah, takde mende nak buat"
so, carik matlamat yang jelas!
and sekalikan usaha yang menghala ke arah matlamat tu
jangan dah ada matlamat tapi buat goyang kaki je haishh

jangan berputus asa,
kegagalan hanyalah kejayaan yang tertangguh
keep fighting! "

- Amin Idris, motivator, personaliti tv, etc

saya rasa macam nak start pasang angan-angan dan impian yang lebih tinggi lepas ini..
lepas tu,terjumpa pula yang ini,
 
" umat harini sebenarnya sangat tenat, betul-betul tenat.
belum sempat sembuh daripada luka semalam, datang luka baru."
meaning to say, umat islam zaman sekarang ni baru je nak kukuhkan diri dengan ilmu agama
tapi dah disogok dengan bermacam bentuk hiburan and kelalaian
sehinggakan kembali lemah, umpama buih-buih di lautan

tanya diri sendiri, apakah perkara paling berharga dalam hidup kita?
adakah jawapan kita, tablet? kereta? rumah? stret A+? famili?
atau nikmat berada dalam islam itu sendiri? nikmat iman?
tepuk dada tanya iman

Syeikh Khalid Ahmad Abu syahud pernah bertanya kpd hati-hati kita yg lembut,
" kalau hari ini hari terakhir kita, hati yang bagaimana yang kita nak bawak balik bertemu Allah s.w.t?"
**tertunduk kepala dan mengalir air mata**

kenapa kita susah sangat nak berubah?
sebab dalam diri kita ada satu keaiban yang kita sayang sangat nak lepas sekaligus menjadi penghalang untuk kita buat baik, susah untuk kita berubah
just sebab perkara aib itu.
nak kena buat apa? belajar benci benda tu. sikit-sikit inshaAllah

orang yang bijak ialah orang yang mempersiapkan dirinya untuk menghadapi mati .
sebab dia tahu, dia fikir, dunia ni hanya sementara.
sedangkan akhirat tu kekal selama-lamanyanya.
tak guna buat dosa banyak di dunia ni and end up duduk kat neraka selama-lamanyanya. kan?

last but not least, bila nak buat sesuatu tu tanya dulu kat diri sendiri,
" Allah suka tak kalau aku buat camni?"
inshaAllah kalau benda buruk kita takkan jadik buat. "

oleh bro hamzah.

and then,jumpa yang ini,

1. "kalau nak berubah kena ada plan jangka panjang and jangka pendek. tengok dari kisah penurunan Al-quran. Allah amik masa 23 tahun untuk turunkan Al-quran, untuk ubah masyarakat arab. Bukannya Allah x boleh turunkan bedebuk sekali terus! tapi sebab Allah tahu manusia kalau nak berubah kena sikit2. macam tulah kalau nak berubah, kena sikit2. bukannya sehari pergi teeace esoknya dah jadik ustaz/ustazah!"

2. penuhi masa dengan perkara2 berfaedah, perkara2 yang Allah redha.
gunakan tenaga yang ada untuk bangunkan Islam.
baca buku, bukannya baca fesbuk je! duk share sana, share sini (aduh terasa :P)
dah baca fiqh sirah? dah baca tafsir quran? siapa usamah bin zaid? tahu?
"Bacalah dengan nama Allah Tuhan yang maha pencipta" 96:1

3. iman turun naik tu normal.
cuma kalau turun tu, jangan biar turun terus!
sebaliknya, naikkan iman tu semula.
bahkan naikkan iman tu lebih tinggi lagi dari iman kita sebelumnya!

and last but not least, ayat paling sentap sekali,
" Jika anda tidak penting, Allah takkan hidupkan kita di dunia ini."

Hilal asyraf, founder langit ilahi .



Monday, 29 June 2015

Anugerah terindah

Tuhan,
Terima kasih.
Kau anugerahkan aku sahabat-sahabat yang baik.
Yang dapat menjaga aku dengan baik.
Yang selalu inginkan yang terbaik buat diriku.

Tuhan,
Terima kasih anugerahkan Najaa Ajlaa buat diriku,
Dia yang telah menyedarkan aku bahawa Kau hidup,
Kau sentiasa dengar dan memahami,
Dia yang menyedarkan aku bahawa Kau cinta,
Kau sentiasa cinta padaku dalam diam,
Dan,
melalui itu ku sedari,
melalui itu ku ingati,
Kau lebih mencintai diri ini,
Lebih dari seorang ibu mencintai anaknya,
Kau sentiasa mencukupkan keperluanku,
Kau sentiasa menjaga dan memelihara aku.

Hari-hari yang berlalu,
Kau jaga aku dari cinta,
Kau tak benarkan aku terluka,
Kau jaga aku dari kesedihan,
Kau limpahkan ketenangan dan kebahagiaan,
Kau jaga aku untuk bertahan di jalan ini,
Walau aku seringkali tidak yakin.

Tuhan,
Terima kasih anugerahkan aku Ilmi,
Yang selalu menjaga dan memastikan aku dalam keadaan baik dan selamat,
Yang selalu membimbing aku dalam membuat keputusan.
Terima kasih anugerahkan aku Haliah,
Yang selalu mendengar dan berada di samping aku disaat aku memerlukan,
Yang selalu memahami dan membantu aku,
Menguatkan semangat aku di kala jatuh.
Terima kasih anugerahkan aku Kak Aimi,
Yang selalu memberi cas positif untuk aku,
Yang selalu membawa aku mendekatiMu,
Yang selalu meyakinkan aku dan memupuk sangka baik dalam fikiran aku.
Terima kasih atas setiap nikmat kurniaan Mu Tuhan.
Mereka semua telah melengkapi aku.

Seringkali aku terlupa,
Seringkali aku keliru,
Akan hala tuju hidupku.
Menyebabkan masa telah banyak berlalu,
Berlalu tanpa mempunyai erti,
Alangkah rugi.
Tujuan utama hidup,
Perlu dilakar pada muka surat pertama Diari Hidup,
Agar sentiasa ingat dan hadam.



Friday, 16 January 2015

Aku Muslimah.

Tutup cerita lama yang memenatkan. Buka lembaran baru agar hidup ini lebih indah. Usah lagi dibayangi masa-masa silam yang suram. Teruskanlah melangkah.

Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu kelembah kebinasaan,dan perbaikilah perbuatan kamu.. (Al-Baqarah,195)

Aku mulakan dengan rangkaian kata yang Allah pilih untuk aku di celahan waktu ini.
Sungguh,punya makna tersendiri.Sangat tepat pada waktu dan keadaannya.

Hampir tidak kusedari,aku kini sudah meniti tahun ketiga di bumi Barakah ini.Sudah lama hati tidak berbicara sendiri.Sudah lama bisikan ini terdiam sepi dan hanya memandang setiap episod kehidupan tanpa mendalami setiap erti.

Pelbagai sudah ceritera kehidupan yang ku alami.Pelbagai sudah perubahan dan perasaan yang ku rasai.Semuanya mengundang persoalan di hati.Yang mana satu jalan yang inginku jalani untuk lalui kehidupan selepas ini.

Dulu,aku lengkap berselindung di sebalik kerudung itu.Aku lengkap berselindung di sebalik kain itu.Aku malu jika membukanya.Aku malu untuk tampil bergaya.Namun kini aku rasa ingin mencuba segala benda.Aku jadi tertarik kepada setiap bentuk dan warna.Pelbagai gaya inginku cuba.Tapi,yang ku dapat hanya wang yang semakin berkurang.Kerudung yang semakin singkat.Malu yang semakin menghilang.Semuanya berlaku sedikit demi sedikit.Aku seolah-olah hilang malu begitu sahaja.Malah aku berasa bangga dapat melakukannya.Apakah ini semua?

Kawan-kawan ada cakap,

“ok je pakai jeans ni.Longgar.Tak nampak sangat pun bentuk kaki tu.”
“ok je tudung ni asalkan tutup dada.”
“ok je baju ni.Tutup je punggung tu.”

Aku pun pakai walaupun perasaan kekok itu hadir.

Ya,memang. Aku masih lagi mengikut syariat yang ditetapkan.Aku masih lagi menutup aurat dan masih lagi menuruti perintahNya. Namun,aku rasa punya beza.

Sehingga saat ini,aku kembali berfikir dan menilai antara aku yang dulu dan aku yang sekarang.Mana satukah yang lebih baik untuk diriku dan masa depanku?Apa panduan yang dapat ku rujuk dalam membuat pilihan ini?

Dulu,setiap kali aku memandang kepada sesuatu yang lebih buruk,aku memohon supaya dijauhkan dan berbisik buruk kepada orang itu tanpa disedari.Namun kini,segalanya berbalik kepadaaku.Setiap perkara yang aku mohon dijauhkan,Allah timpakan padaku dan mengujiku.Ternyata aku agak lemah dalam menghadapinya.Baru aku dapat fahami rasa hati orang yang aku bisikkan buruk padanya lama dulu termasuklah adik aku sendiri.

Baru baru ini,aku begitu terkejut dengan mesej adik aku padaku.Dia menceritakan lelahnya dia dalam menghadapi hidup berlandaskan hawa nafsu.Dia mengadu padaku kuatnya cabaran yang dihadapi.Sungguh aku tak menyangka.Dikala aku merasai rasa hatinya yang dulu namun dia kini semakin bermujahadah mencari kembali jalan pulang.Aku terkesima.

Dalam meniti hari untuk pulang ke Malaysia cuti musim sejuk ini,aku jadi terfikir.Apa imej dan qudwah yang patut aku bawa pulang disisi keluarga setelah hampir dua tahun tidak menjejakkan kaki kesana.Ya,pastinya disamping membuat pemilihan yang sebenar apakah cara hidupku selepas ini.Semestinya ia perlu mendatangkan kebaikan kepada diriku,keluargaku dan zuriat keturunanku selepas ini.

Ya.
Realiti sebenarnya aku hampir terpedaya.

Diri aku hampir menjadi boneka.Boneka fesyen yang entah dimana penghujungnya. Boneka nafsu yang entah kemana ingin dibawa. Tiada pulangan yang aku dapat.Hanya sebuah pelaburan yang tiada nilai maknanya. Masa tersisa begitu sahaja.

Aku harus mencari dan meniliti panduan Islam yang sebenar agar aku dapat membuat satu pilihan.Satu pelaburan yang memberi makna dan nilai.Bukan hanya untukku namun untuk seluruh manusia sekelilingku dan zuriat keturunanku.



Fikirlah ,diri!


1.Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya.

2.Tidak datang kepada mereka itu sebarang peringatan yang diturunkan dari Tuhan mereka lepas satu: satu, melainkan mereka memasang telinga mendengarnya sambil mereka mempermain-mainkannya -
~al-anbiya~

Saturday, 19 December 2015

Oct Girl Stories.

Assalamualaikum wbt.

Hai Hai. I’m back again after half year. Dah berhabuk dah sebab lama sangat tinggal. Semoga semua dalam keadaan sejahtera hati dan jiwa. Masih bernafas dalam jiwa hamba.

Its already December of 2015. Sangat singkat rasanya tahun 2015 ini berlalu dan sekarang sudah ingin melangkah pergi. Banyak kenangan manis dan pengalaman yang dapat dilalui sepanjang tahun ini. Tahun dimana dapat balik Malaysia and see my mom and dad, and I can feel careers world when I got a job at Tesco for a while and I can buy my dress for Aidilfitri with my own salary. Oh, I’m felt great !

But, its also though year for me. Very though in my life. Yeah, every post of me I always state that my life is so hard and sad but I think this is the most. Hmm.. Dr Fadzilah Kamsah told, October person is easily discouraged.Huhu,really need to change. But I try to put my trust on Him. He bring me here and He will not leave me alone.

The starting is , that moment when I got my result of last semester, I’m really feel very useless. I cant make my parents happiness, I cant get the scholarship, I have to leave my bacthmates and I’m lost my own confident totally. Just in a blink of the eyes. I’m dying.

But now, after 2 months that’s full with ‘weird’ action of mine,err.. kind of rebellion maybe, I’m just realized. That I must go on and take it as a challenges of my journey. I still have another chances to make it right.
Kesian kawan-kawan, terpaksa face dengan sikap yang pelik dan kadangkala merbahaya jugakla. Sebab rasa lifeless sangat. Sila jangan tiru aksi ini, okay ?

Then, bermulalah langkah dan plan saya untuk semester ini. I got my schedule for mid term examination. It will be at the last of Jan.Please,do pray for me. I have make a new schedule for my study, and I also take a tuition. Takdelah tuition sangat pun, more kepada personal learning with one of my friend here.

Nak cerita sikit pasal kawan saya ni. Saya kenal dia dah hampir 5 tahun,sebelum datang Mesir lagi dah kenal. Bagus kawan saya ni. Dia selalu tolong. Paip bocor, lampu rosak, flush tak berfungsi, nak cari photographer and so many things lagi yang dia dah tolong. Banyak betul kemahiran dia. Saya minta dia ajar saya memandangkan saya suka cara dia mengajar . Lebih luas pengalaman dan pandangan. Saya lebih faham dan nampak secara praktikalnya teori-teori yang saya baca dalam buku. Dah masuk tahun keempat, baru tahu paru-paru berair tu adalah acute pulmonary edema. Really, I’m just reading a medicine book like a story book ja sebelum ni. Huh ! Teruk betul.

And the next plan is income. I’m really need to find a money. I’m searching for any job here. If you know, please contact me. In this Jan, I will be a babysitter. Please do pray for me memandangkan saya takda pengalaman sangat nak handle baby ni melainkan pernah jaga sekejap sekejap saja. Bila dah jadi babysitter ni, kena mandikan dia, kena bagi dia susu yang ibunya dah bekalkan, kena tidurkan dia dan kena main main dengan dia. Ohmai, taktahulah boleh ke tak. When I ask my mom’s opinion, she said that “you must be cautions because it is highly risk job but it also good for your future.”
Grrr.. lambat lagi la..huhu.

Okay, its really long enough. Takut nanti orang penat dah nak baca. We will meet again next time. Its very nice if I can know your opinion or comments anything about me. Just for courage other people to make something good. You guys can drop comment down below or do contact me.

Thank you !

Dearself,
Smile sis, be strong and stay strong.

Wassalam.



Wednesday, 23 September 2015

Coretan Aidiladha

Assalamualaikum wbt.

Bismillah.

Sebaris ungkapan salam saya doakan buat kalian yang masih sudi menatap tulisan di laman ini. Semoga senantiasa dibawah lembayung Ilahi. Sekian lama saya menyepi dari dunia penulisan ini dan kini saya kembali untuk menuturkan rasa hati yang sedang membuak-buak ini.

Alhamdulillah.
Malam Aidiladha tahun ini masih lagi dilalui di bumi Kinanah seperti tahun-tahun yang lepas. Namun, ada banyak perbezaan tahun ini berbanding tahun tahun yang lalu.
Hati. Jiwa. Fikiran. Fizikal. Mental. Spiritual.

Tahun 2015 ini menjadi sejarah dalam hidup saya. Pelbagai perubahan yang saya alami. Satu persatu.
Ujian Tuhan datang menerpa diri. Hanya dua pilihan , sabar dan setia atau merungut dan berpaling.

Langkauan umur sepatutnya menjadikan diri semakin matang dan rasional dalam membuat keputusan hidup namun ternyata tidak. Iman sebenarnya yang menentukan kematangan dan rasional diri seseorang itu. Tidak kira tua atau muda. Jika umur sudah meningkat tetapi masih berajakan hawa nafsu dalam diri maka tiadalah matang ia.

Tangisilah. Sesalilah.
Jika iman sudah jauh dari dirimu. Jika Tuhan sudah jauh dari jiwamu. Jika Al-Quran sudah jauh dari genggamanmu. Tidak akan kau temui jalan kebahagiaan selagi kau jauh dari semua itu. Selamanya. Hiburan yang kau anggap menghilangkan stress dan me release kan tension itu hanyalah mainan tipu daya syaitan untuk membuatkan dirimu terus menerus melupakan Tuhanmu.

Aku sedih.



-----------------------------------------------------------------------

Tuhan itu sangat Pemurah. Dia hadiahkan saya macam-macam kurniaan walaupun seringkali membuat Dirinya kecewa. Dia hadiahkan saya seorang ibu yang sangat kuat. Dia hadiahkan saya sahabat-sahabat yang sangat berharga. Dia hadiahkan persekitaran yang baik. Walaupun seringkali hati dan jiwa ini memberontak ingin berlaku sebaliknya.

Selamanya Tuhan itu akan menguji hambanya.


  أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ
2. [1]Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji[2]? - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf

2. [1]Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji[2]? - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji
 -Al Ankabut , 2

Mintalah pertolongan dan perlindungan Tuhan. Hanya Dialah Sebaik-baik yang memberi pertolongan.


مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنكَبُوتِاتَّخَذَتْ بَيْتًا وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنكَبُوتِ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

 
Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba jika mereka mengetahui.
-Al-Ankabut ,41

Ada berita gembira dari Pencipta kita yang ingin saya kongsikan . Semoga ia menyuburkan lagi keimanan kita. Allah sayang kita. Mujahadah dan pengorbanan kita takkan disia-siakannya.

 https://www.youtube.com/watch?v=WWK-nJWqks4






Salam Aidiladha.

24.09.2015
02.11 am
Madinah Nasr , Cairo.


أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ - See more at: http://www.tafsir.web.id/2013/03/tafsir-al-ankabut-ayat-1-13.html#sthash.VuJoRL14.dpuf

Tuesday, 30 June 2015

Bangkitkan himmahmu!



Assalamualaikum..

sihat ke semua?mudah mudahan semua sihat..kalau yang tak sihat tu,jangan sedih..ingat Allah sentiasa disisi..sambil tahan sakit,genggam tangan kuat kuat dan pejam mata,cakapkan pada diri,'Allah sayangkan aku' berulang-ulang kali...dan cuba kita fikir,setelah nikmat sihat yang dikurniakan di hari-hari sebelum ni,kenapa kita nak salahkan Allah bila Dia bagi sakit hanya untuk beberapa hari..dan untuk buang dosa kita juga..

Dalam menjalani hari-hari summer break ni,baru terasa,berat lagi ujian diri time holidays dari time ada class..kalau dulu,masa dari pagi hingga ke petang ada class..hanya malam yang ada untuk pergi pengajian ke,program ke atau aktiviti sendiri..tapi sekarang dah tak tahu nak buat apa..kalau dibiarkan waktu ni berlalu begitu sahaja,rasa bersalah menyelubungi...sebab kak Aina selalu cakap,

"Amni,setiap detik waktu akan ditanya Allah.apa yang kita buat untuk isi masa itu dan Allah akan tanya apa yang kita buat untuk menjalankan tanggungjawab kita sebagai khalifah.."

bila fikir,memang tersentap la..kan...?

tadi scroll down wall Fb,Allah bagi jumpa kata-kata ni..

"dare to dream big!
if u tell people about your dream,
and they did not tell you are crazy,
then that means your dream is not big enough!

bila kita takde matlamat, kita akan kata,
"boringlah, takde mende nak buat"
so, carik matlamat yang jelas!
and sekalikan usaha yang menghala ke arah matlamat tu
jangan dah ada matlamat tapi buat goyang kaki je haishh

jangan berputus asa,
kegagalan hanyalah kejayaan yang tertangguh
keep fighting! "

- Amin Idris, motivator, personaliti tv, etc

saya rasa macam nak start pasang angan-angan dan impian yang lebih tinggi lepas ini..
lepas tu,terjumpa pula yang ini,
 
" umat harini sebenarnya sangat tenat, betul-betul tenat.
belum sempat sembuh daripada luka semalam, datang luka baru."
meaning to say, umat islam zaman sekarang ni baru je nak kukuhkan diri dengan ilmu agama
tapi dah disogok dengan bermacam bentuk hiburan and kelalaian
sehinggakan kembali lemah, umpama buih-buih di lautan

tanya diri sendiri, apakah perkara paling berharga dalam hidup kita?
adakah jawapan kita, tablet? kereta? rumah? stret A+? famili?
atau nikmat berada dalam islam itu sendiri? nikmat iman?
tepuk dada tanya iman

Syeikh Khalid Ahmad Abu syahud pernah bertanya kpd hati-hati kita yg lembut,
" kalau hari ini hari terakhir kita, hati yang bagaimana yang kita nak bawak balik bertemu Allah s.w.t?"
**tertunduk kepala dan mengalir air mata**

kenapa kita susah sangat nak berubah?
sebab dalam diri kita ada satu keaiban yang kita sayang sangat nak lepas sekaligus menjadi penghalang untuk kita buat baik, susah untuk kita berubah
just sebab perkara aib itu.
nak kena buat apa? belajar benci benda tu. sikit-sikit inshaAllah

orang yang bijak ialah orang yang mempersiapkan dirinya untuk menghadapi mati .
sebab dia tahu, dia fikir, dunia ni hanya sementara.
sedangkan akhirat tu kekal selama-lamanyanya.
tak guna buat dosa banyak di dunia ni and end up duduk kat neraka selama-lamanyanya. kan?

last but not least, bila nak buat sesuatu tu tanya dulu kat diri sendiri,
" Allah suka tak kalau aku buat camni?"
inshaAllah kalau benda buruk kita takkan jadik buat. "

oleh bro hamzah.

and then,jumpa yang ini,

1. "kalau nak berubah kena ada plan jangka panjang and jangka pendek. tengok dari kisah penurunan Al-quran. Allah amik masa 23 tahun untuk turunkan Al-quran, untuk ubah masyarakat arab. Bukannya Allah x boleh turunkan bedebuk sekali terus! tapi sebab Allah tahu manusia kalau nak berubah kena sikit2. macam tulah kalau nak berubah, kena sikit2. bukannya sehari pergi teeace esoknya dah jadik ustaz/ustazah!"

2. penuhi masa dengan perkara2 berfaedah, perkara2 yang Allah redha.
gunakan tenaga yang ada untuk bangunkan Islam.
baca buku, bukannya baca fesbuk je! duk share sana, share sini (aduh terasa :P)
dah baca fiqh sirah? dah baca tafsir quran? siapa usamah bin zaid? tahu?
"Bacalah dengan nama Allah Tuhan yang maha pencipta" 96:1

3. iman turun naik tu normal.
cuma kalau turun tu, jangan biar turun terus!
sebaliknya, naikkan iman tu semula.
bahkan naikkan iman tu lebih tinggi lagi dari iman kita sebelumnya!

and last but not least, ayat paling sentap sekali,
" Jika anda tidak penting, Allah takkan hidupkan kita di dunia ini."

Hilal asyraf, founder langit ilahi .



Monday, 29 June 2015

Anugerah terindah

Tuhan,
Terima kasih.
Kau anugerahkan aku sahabat-sahabat yang baik.
Yang dapat menjaga aku dengan baik.
Yang selalu inginkan yang terbaik buat diriku.

Tuhan,
Terima kasih anugerahkan Najaa Ajlaa buat diriku,
Dia yang telah menyedarkan aku bahawa Kau hidup,
Kau sentiasa dengar dan memahami,
Dia yang menyedarkan aku bahawa Kau cinta,
Kau sentiasa cinta padaku dalam diam,
Dan,
melalui itu ku sedari,
melalui itu ku ingati,
Kau lebih mencintai diri ini,
Lebih dari seorang ibu mencintai anaknya,
Kau sentiasa mencukupkan keperluanku,
Kau sentiasa menjaga dan memelihara aku.

Hari-hari yang berlalu,
Kau jaga aku dari cinta,
Kau tak benarkan aku terluka,
Kau jaga aku dari kesedihan,
Kau limpahkan ketenangan dan kebahagiaan,
Kau jaga aku untuk bertahan di jalan ini,
Walau aku seringkali tidak yakin.

Tuhan,
Terima kasih anugerahkan aku Ilmi,
Yang selalu menjaga dan memastikan aku dalam keadaan baik dan selamat,
Yang selalu membimbing aku dalam membuat keputusan.
Terima kasih anugerahkan aku Haliah,
Yang selalu mendengar dan berada di samping aku disaat aku memerlukan,
Yang selalu memahami dan membantu aku,
Menguatkan semangat aku di kala jatuh.
Terima kasih anugerahkan aku Kak Aimi,
Yang selalu memberi cas positif untuk aku,
Yang selalu membawa aku mendekatiMu,
Yang selalu meyakinkan aku dan memupuk sangka baik dalam fikiran aku.
Terima kasih atas setiap nikmat kurniaan Mu Tuhan.
Mereka semua telah melengkapi aku.

Seringkali aku terlupa,
Seringkali aku keliru,
Akan hala tuju hidupku.
Menyebabkan masa telah banyak berlalu,
Berlalu tanpa mempunyai erti,
Alangkah rugi.
Tujuan utama hidup,
Perlu dilakar pada muka surat pertama Diari Hidup,
Agar sentiasa ingat dan hadam.



Friday, 16 January 2015

Aku Muslimah.

Tutup cerita lama yang memenatkan. Buka lembaran baru agar hidup ini lebih indah. Usah lagi dibayangi masa-masa silam yang suram. Teruskanlah melangkah.

Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu kelembah kebinasaan,dan perbaikilah perbuatan kamu.. (Al-Baqarah,195)

Aku mulakan dengan rangkaian kata yang Allah pilih untuk aku di celahan waktu ini.
Sungguh,punya makna tersendiri.Sangat tepat pada waktu dan keadaannya.

Hampir tidak kusedari,aku kini sudah meniti tahun ketiga di bumi Barakah ini.Sudah lama hati tidak berbicara sendiri.Sudah lama bisikan ini terdiam sepi dan hanya memandang setiap episod kehidupan tanpa mendalami setiap erti.

Pelbagai sudah ceritera kehidupan yang ku alami.Pelbagai sudah perubahan dan perasaan yang ku rasai.Semuanya mengundang persoalan di hati.Yang mana satu jalan yang inginku jalani untuk lalui kehidupan selepas ini.

Dulu,aku lengkap berselindung di sebalik kerudung itu.Aku lengkap berselindung di sebalik kain itu.Aku malu jika membukanya.Aku malu untuk tampil bergaya.Namun kini aku rasa ingin mencuba segala benda.Aku jadi tertarik kepada setiap bentuk dan warna.Pelbagai gaya inginku cuba.Tapi,yang ku dapat hanya wang yang semakin berkurang.Kerudung yang semakin singkat.Malu yang semakin menghilang.Semuanya berlaku sedikit demi sedikit.Aku seolah-olah hilang malu begitu sahaja.Malah aku berasa bangga dapat melakukannya.Apakah ini semua?

Kawan-kawan ada cakap,

“ok je pakai jeans ni.Longgar.Tak nampak sangat pun bentuk kaki tu.”
“ok je tudung ni asalkan tutup dada.”
“ok je baju ni.Tutup je punggung tu.”

Aku pun pakai walaupun perasaan kekok itu hadir.

Ya,memang. Aku masih lagi mengikut syariat yang ditetapkan.Aku masih lagi menutup aurat dan masih lagi menuruti perintahNya. Namun,aku rasa punya beza.

Sehingga saat ini,aku kembali berfikir dan menilai antara aku yang dulu dan aku yang sekarang.Mana satukah yang lebih baik untuk diriku dan masa depanku?Apa panduan yang dapat ku rujuk dalam membuat pilihan ini?

Dulu,setiap kali aku memandang kepada sesuatu yang lebih buruk,aku memohon supaya dijauhkan dan berbisik buruk kepada orang itu tanpa disedari.Namun kini,segalanya berbalik kepadaaku.Setiap perkara yang aku mohon dijauhkan,Allah timpakan padaku dan mengujiku.Ternyata aku agak lemah dalam menghadapinya.Baru aku dapat fahami rasa hati orang yang aku bisikkan buruk padanya lama dulu termasuklah adik aku sendiri.

Baru baru ini,aku begitu terkejut dengan mesej adik aku padaku.Dia menceritakan lelahnya dia dalam menghadapi hidup berlandaskan hawa nafsu.Dia mengadu padaku kuatnya cabaran yang dihadapi.Sungguh aku tak menyangka.Dikala aku merasai rasa hatinya yang dulu namun dia kini semakin bermujahadah mencari kembali jalan pulang.Aku terkesima.

Dalam meniti hari untuk pulang ke Malaysia cuti musim sejuk ini,aku jadi terfikir.Apa imej dan qudwah yang patut aku bawa pulang disisi keluarga setelah hampir dua tahun tidak menjejakkan kaki kesana.Ya,pastinya disamping membuat pemilihan yang sebenar apakah cara hidupku selepas ini.Semestinya ia perlu mendatangkan kebaikan kepada diriku,keluargaku dan zuriat keturunanku selepas ini.

Ya.
Realiti sebenarnya aku hampir terpedaya.

Diri aku hampir menjadi boneka.Boneka fesyen yang entah dimana penghujungnya. Boneka nafsu yang entah kemana ingin dibawa. Tiada pulangan yang aku dapat.Hanya sebuah pelaburan yang tiada nilai maknanya. Masa tersisa begitu sahaja.

Aku harus mencari dan meniliti panduan Islam yang sebenar agar aku dapat membuat satu pilihan.Satu pelaburan yang memberi makna dan nilai.Bukan hanya untukku namun untuk seluruh manusia sekelilingku dan zuriat keturunanku.



Fikirlah ,diri!