strive!

strive!
Tidak akan berganjak kaki anak Adam pada hari kiamat sehingga dia disoal empat perkara, iaitu; tentang usianya, pada apa dihabiskannya, tentang masa mudanya untuk apa telah dipergunakannya, tentang hartanya dari mana diperoleh dan ke mana telah dibelanjakannya dan tentang ilmunya apa yang telah diamalkannya.” (riwayat al-Tirmizi)

Saturday, 31 December 2011

BERITA BEZ...





assalamualaikum w.b.t....
ha..jangan lupa jawab penuh..baru dapat gnjaran penuh...alhamdulillah...dapat lagi kita brnyawa di muka bumi ini...dan dapat lagi kita berinteraksi melalui penulisan ini...apalagi di tahun baru masihi ini...2012...0k.kali ni....saya tak ingin menceritakan tentang apa yang berlaku dalam hidup sya...seperti yang saya ceritakan sebelum ini...tetapi kali ini saya ingin kongsikan satu berita yang bez untuk kita semua sebagai muslim...nak tahu...??ha...tentang mesir..tapi sebelum masuk ke nagara orang..saya nak cerita dulu pasal negara kita...eh!!tunggu..jangan la klik "back"...ni bukan pasal sejarah malaysia...he2...kalau pasal sejarah pun,dengar la...c0z kita perlu tahu juga...


  tadi saya tengok assalamualaikum di tv al hijrah...mereka melaporkan sambutan tahun baru di malaysia ni...dan sangat menggembirakan apabila satu perubahan telah brlaku dalam cara mnymbut tahun baru di ngara kita ni...msyarakt kbykkan mnymbut dgn cara islamic style...ha...tak caya..??semalam,smntara mennati ambang  2012,di datarn kemerdekaan,shah alam ada c0utd0wn 2012 bersama im asyraf,ustaz azhar idrus dan zizan raja lawak...mereka bers0lat magrib brsama2...mgadakan majlis ilmu dan pelbagai lagi...dan sambutan amat mggalakkan..berpuluh ribu mmbanjiri...di masjid shah alam pula,ada majlis ilmu dan solat magrib serta solat sunat berjemaah yang diimamkan oleh ulama terkenal,sheik nuruddin al banjari....majlis zikir turut diadakan...penuh masjid tu...alhamdulillah...nampaknya masyrakat smakin sedar dan mula kembali pada islam...moga kita terus dalam usaha mengislamisasikan setiap sudut ruang kehidupan...


ni banner smbutan di dataran kemerdekaan,shah alam tu...kombinasi  penampilan yang menarik kan...



ribuan yang mmbanjiri...
  


ha...tengok...ramai kan...alhamdulillah...tu berita terkini di malaysia...di mesir pula...pilhan raya pertama selepas kejatuhan hosni mubarak telah bermula pada november 2011 yang lalu...kini,dah nak masuk fasa ketiga pada 3hb ni...dan lahamdulillah parti ikhwanul muslimin telah mencapai undian terbanyak dan telah menjadi pilihan masyrakat mesir dari 55 parti yang mengmbil bahagian...ha..banyak kan...kita 8 ja...mereka 55 parti...ikhwanul muslmin melalui Parti Kebebasan Dan Keadilan (FJP) telah mncapai 50 peratus lebih dan bersaing sengit dengan parti an nur diikuti dengan parti liberal...bersama kita doakan mesir akan diterajui pucuk pimpinan islam sebenar dan akan terus membangun sebagai sebuah negara islam dengan delegasi islam...amerika syarikat menjadi bimbang ekoran berita ini...kerana hubungan diplomatik mereka dengan mesir sangat baik sebelum ini...bagi saya,kebangkitan mesir ini akan memberi impak yang baik untuk saudara kita di gaza memandangkan jalan ke gaza melalui mesir telah ditutp oleh pemimpin mesir sebelum ini...dengan kebangkitan islam di mesir,mudah mudahan rakyat gaza akn menjadi labih baik...bersama kita doakan...


ikhwanul muslimin yang diasaskan oleh imam hassan al banna..

ayuh bersama juga kita mendoakan mahasiswa malaysia di mesir akan keselamatan mereka yang setakat ini dilaporkan terkawal...mereka juga akan menghadapi peperiksaan semestar pertama tak lama lgi...mudah mudahan kejayaan yang diredhai mengiringi mereka...kita pula...jom pakat pakat berhijrah...tidak semestinya perubahan drasti tetapi beralih dari hidup yang lama...saya suka dengan kata prof muhaya tentang 2 pencuri kita yang sangat licik...
1.penyesalan masa silam
2.angan angan yang berlebihan

saya juga nak kongsikan 5 adab untuk hari jumaat yang juga sunnah penghulu segala nabi,Muhammad s.a.w.,iaitulah..
1.mandi sunat
2.memilih pakaian yang terbaik(yang disukai nabi pakaian yang berwarna putih)
3.memakai wangian(nabi suka minyak atar)
4.memotong kuku dan mencukur
5.memakai losyen pada badan

kita juga dianjurkan berselawat ke atas nabi dan berdoa...segalanya saya dapat dari tv al hijrah...memang bgus la  al hijrah...banyk ilmu dan kesedran yang dapat kita ambil..jom pakat pakat tengok..chewah..promote plak..he3...apapun,semoga kita dapat menjadikan tahun ini adalah lebih baik dari tahun lepas...amin...sampai disini dulu perkongsian...segalanya adalah ilham dari Ilahi untuk perkongsian bersama...segala yang buruk itu mohon kemaafan...akhir kalam,think positive is key to success...itu adalah prinsip hidup baru sya...

barakallahulakum...."-"




Friday, 9 September 2011

Thursday, 18 August 2011

laukana bainana...smbungan...

assalamualaikum ..w.b.t.
ikhwah wa akhawat...ana inin mnymbung post yg hariu...asiff jddn...disini an ad memuatkn satu video untuk ttpan semua...mg kita dpt mgmbil esuatu yg sgt bhrga dri video ini...sesuatu yg tak ramai orang memilikinya pada akhi zaman ini...mga2 kita menjdi insn yg trpilih untuk memperolehnya..."CINTA RASUL"
 
untuk pgetahuan semua..rancangan laukana bainana ini ada disiarkan di ty al hijrah...jgn lupa dptkan peluang untuk menontonnya..
sollu alan nabi..sollu alan nabi...
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَىى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِّ الأُمِّيّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلم

Saturday, 13 August 2011

LAU KANA BAINANA...

ASSALAMUALAIKUM...WARAHMATULLAH WABARAKATUH..

selawat dan salam ke atas Baginda Muhammad S.A.W. selama lamanya....YA RASULULLAH....NUHIBBUKA YA RASULULLAH....

ikhwah wa akhawat mahbub sekalian...laukana bainana...bayangkan andai RASULULLAH S.A.W. masih ada......apakah tindakan kita..apkah reaksi baginda tentang keadaan kita..??baru2 ini..an dbri ksmptn dn peluanag oleh ALLAH menonton satu vide0 tentg seorh pljr uia brmimpi brjumpa Rasulullah...dan Baginda sampaikan salam pada sahabat2 seperjuangannya...beliau jga trut brmimpi brjmpa dgn khulafa ar rasyidin...dan ditakdirkan slps itu...cerita2 tentg Baginda sering mnerpa dalam hidup ana...rancangan laukana bainana dalam siaran tv alhijrah...tazkirah tentg Baginda...dan plbagai lagi yg mmpunyai hubug kait dgn Muhammad S.A.W....dan kali ini ana trgrak untuk mnulis post tentg BGIINDA MUHAMMAD S.A.W.
    SAUDARAKU...
laukana bainana..?bgaiaman kalau Baginda masih ada....apakah reaksi baginda tntg kita....ana bgi contoh...bg muslimat..keluar rumah sidai baju di ampaian..malas nk mabil tudung..tgok kat luar tak dak ajnabi...kalau kat asrama pula...keluar dorm tak pakai tudung..tgok kat luar pljar ptra takda...s0...line clear..redah ja dgn rambut brtrbgn ditiup angin...saudaraku..bndgkan ia dgn firman Allah...Allah kata jangan mndkati zina...Allah tak kata jgn brzina...s0,dlam pemkaian tdung juga harus bgitu...kita perlu jaga jln2 yg akan mmbwa kita kepada prkara mgkar...pakailah tudung..lebih selamat dan trkawal andai tiba2 ajnabi lalu dpn rumah...

   maaf andai kalian tidak dpat mmhmi msj sbnr post ana kili ni...sbb ana dh tak smpat..ana perlu plg ke asrama...nnti trtggal bas...apapun...mrilh kita brmhasbah kmbali...ingat firman ALLAH dl surah al-ahzab...dkat atas skli dlm blog ni ada trtulis...
mga kita mndpat syafaat nabi Muhammad s.a.w. klak....AMIN..

    


Thursday, 28 July 2011

dArUL QuRaN...

ASSalamulaikUM...slam keatas ikhwah skalian...post kali ni lbih byk mncritkn tntg prkmbngn diri sndiri..maaf ya tak sempat nak update bhn ilmiah...mga mndapat faedah..

perjlanan hidup byk mmtgkan pemikirn kita...alhamdulillah...perpndhn aku dri mmy mmbrikan seribu hikmah yg tak prnh aku trfikir pun ktika di mmy dulu..rasa sedih dulu talah diubati...mudah2an dgn itu,iman aku dpt brtmbh dgn mykini segala ketetpan ALLAH adalah yg terbaik buat hamabNya walau ianya kita benci...krna ALLAH sgt myayangi kita...btapa cintaNya ALLAH pada kita..lbih dri ibu mncntai seorang anknya...



IMPIANKU...keinginnku selepas spm...mudah-mudahan Allah makbul...trkejut juga aku..beberpa mggu yang lps...dpt PLKN....p tu memang nak...tapi,aku takut....s0,keputusn stakat ni adalah STAM atwpun DQ...doakn ana ya sidg pmbca yang dsnjungi...Dq untuk persijilan tg0k result trial...trial SPM lgi 2 mggu...tlong doa bersma2 ana...mdah2an betch kmi dpt buat yg terbaik untuk islam...

blik rumah ni....agk mnydihkan...sebb aku dapt thu ayh saudaraku yang ku panggil ayah telah pun pergi mengadap ilahi...lps tu...ayah kndg aku plak masuk wad....atuk aku tak berapa sihat...tuk aku plak nak opprte mata...mak aku macam keletihan...huh...suasana yang sgguh mmilukn..nmun,ALHAMDULILLAH...ALLAH bgi kekuatan...ramai lagi yang lebih bermasalah dri aku...yang perlu dbntu...

buka bab ramadhan plak...lagi bbrapa hari lgi..nk masuk bulan puasa dah...yeye....mudah2an kita dapt mnfaatnya....persedian yang rapi sgt dperlukn dlm mnghadpinya agar kita dpt mnmpuhinya dgn smpurna...antranya adalah taubat...lpas tu latihan untuk Hilangkn tabiat buruk...sbgai contohnya bgun lewat...kita kna buat latihan untuk bgun awal...agar kita dapt bngun tahjjud...dn bersahur...d0a sangat mustjab ktika itu...

perjlanan hidup byk mmtgkan pemikirn kita...alhamdulillah...perpndhn aku dri mmy mmbrikan seribu hikmah yg tak prnh aku trfikir pun ktika di mmy dulu..rasa sedih dulu talah diubati...mudah2an dgn itu,iman aku dpt brtmbh dgn mykini segala ketetpan ALLAH adalah yg terbaik buat hamabNya walau ianya kita benci...krna ALLAH sgt myayangi kita...btapa cintaNya ALLAH pada kita..lbih dri ibu mncntai seorang anknya...

akhir klam...an ingin memohon kemaafan kepda sesiapa yang prnah trasa hati dgn an...sama ada perilaku ana ataw ucapan an...mudah2an kita semua sntiasa dibwh pmpinn ALLAH...ana ingin memohon kmaafan jga krna tdak dapt update blog selalu krna trlalu sibuk...mga dirahmati ALLAH selallu...
SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN AL MUBARAK...

Thursday, 30 June 2011

KALAU TUHAN KITA KENALI

Kalau Tuhan Dikenali


Kalau Tuhan kita kenali
Kasih sayang dan peranan-Nya
Kalau Tuhan kita fahami
Keagungan dan kekuasaan-Nya

Kalau Tuhan kita rasakan
Betapa Dia sangat cintakan hamba-Nya
Kita akan sanggup berjuang, sanggup mati kerana-Nya
Kita akan sanggup berkorban apa saja kerana-Nya

Kalau Tuhan dikenali
Cintailah Tuhan
Dia adalah segalanya
Korbankanlah apa sahaja kerana-Nya

Cintakan Tuhan, Cinta paling mahal
Cintakan selain Tuhan, cinta murahan
Kalau Tuhan kita kenali
Dialah segala-galanya
Kalau Tuhan kita fahami
Dialah Pengurus seluruh keperluan kita
Kalaulah kita faham
Tuhan ini siapa sebenarnya
Kita akan sanggup menerima ujian kerana-Nya
Kita sanggup buat apa sahaja demi cinta pada-Nya
Kita akan sanggup menderita demi cinta pada-Nya
Cintakan Tuhan cinta yang abadi

AL GHAFUR..




53. Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa[1314] semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
54. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu Kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).
55. Dan ikutilah sebaik-baik apa yang Telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu[1315] sebelum datang azab kepadamu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyadarinya,
 ~AZ ZUMAR,53-55~

Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Munajat hamba padaMu
Mengharap kasih sayangMu

Carilah ilmu mengenal Allah
Tanamkan takut neraka Allah
Sampaikan harap surga Allah
Carilah keridhoan Allah

Rinduku ya Rasulullah
Padamu ya Habibullah
Walau tak pernah bersua
Cintaku tetap membara

Rinduku ya Rasulullah
Padamu ya Habibullah
Engkaulah buah hatiku
Engkaulah kekasih Allah

Alangkah indah pribadimu
Tidak tergambar mulia akhlaqmu
Engkaulah rasul pilihan Allah
Kaulah rahmat seluruh alam

My heart is loving You
My heart is just for You
Knowing You Allah
I will try to get close to You

Let us find the way to know God
Feel the torches of hell-fire
Think of pleasures of paradise
Find the way to get Allah's love

                                                            
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Bertemu Allah yang esa
Menjadi idaman kalbu

Friday, 18 March 2011

ALLAH MAHA BAIK....

Assalamualaikum...w.b.t.


alhamdulillah...syukur yang tak terhingga atas nikmat iman dan islam yang dikurniakan ALLAH yang merupakan sebesar besar nikmat...ALLAH...Dialah yang memimpin dan memberi petunjuk kepada golongan yang dikehendakiNya...dan wajib ke atas mukmin itu untuk bersyukur padaNya dan tidak sesekali sesal atau sedih atau kecewa walau seperit mana pun takdir yang ALLAH tentukan kerana itu ujian untuk lebih mendekatkan diri denganNya...dan itu juga menandakan Allah rindu rintihan dan pengaduannya kepada ALLAH...dan ALLAH ingin mmntanya untuk menjahit kembali sejadah iman yang koyak lantaran mengejar fatamorgana dunia hingga tenggelam dalam hidupan yang berajakan nafsu..


YAZID WA YANGUS...begitulah istilah arabnya keadaan iman manusia itu...dan ketika mana iman yazid,maka lazatnya ibadah itu menyebabkan mukmin itu tamak yang tidak berkucupan untuk terus beribadah...ketika itu,ALLAH kan mengasihinya...apabila ALLAH mengasihinya,ALLAH lah pendengarnya yang ia mendengar dengannya,penghilatannya yang ia melihat dengannya,tangan yang ia menampar dengannya dan kakinya yang ia berjalan dengannya..(petikan hadis qudsi) .Dan ketika itulah keadaan mukmin itu sungguh menakjubkan...itulah impian semua pendamba ILAHI...


tetapi ketika mana iman YANGUS,manusia itu imannya lemah...dan ketika itu,mohonlah perlindungan dari ALLAH dari godaan syaitan...kerana bilamna syaitan dan hawa nafsu menguasai diri..yang buruk tidak nampak keburukannya..hnya memikirkan keseronokan dan mengikut keingnn nafsunya...dia tidak dapat mengawal dirinya...dia melakukan perkara yang memalukan dirinya..dia tidak dapat berfikir sewarasnya kerna hati,jiwa dan aqal dihijab ALLAH kerana melakukan dosa dan tidak bertaubat...


oleh itu,haruslah ke atas mukmin itu selalu mentazkir diri dan saudaranya agar tidak terus menerus dalam kegelapan...carilah dan dapatkan tarbiyah untuk terus bersama memantapkan thaqafah...ruhiyyah...dengan besertakan kekuatan rohani diri dengn qiamullail...perjuangan yang berterusan adalah dengan kekuatan rohani bukan atas dasar semangat...aplikasikanlah persaudaraan dalam islam...sakitmu sakitku...senangmu senangku..sedihmu sedihku...bukanlah habis harta(kepentingan),terus putus hubungan...ukhwah fillah sangat indah...bertemu dan berpisahnya kerana ALLAH....antara golongan naungan ALLAH di masyar nanti...seaqidah..sefikrah..sematlamat... membentuk satu ikatan tali yang utuh...yang akhirnya membentuk satu golongan ansar yang hebat dan bersatu pula dengan golongan muhajirin...ALLAHUAKBAR..!!


begitulah serba sedikit pengisian usrah yang dihadiri selama 2 jam di waqaf Masjid Sultan Muzaffar Shah,Sg. Petani....alhamdulillah...ALLAH MAHA BAIK....akhirnya,ALLAH mempertemukan dengan pertemuan yang sungguh indah...bersama k aida wani dan k izzati dari smkas...waqaf ini menjadi saksi serikandi serikandi ini yang ingin terus mengejar keredhaan ILAHI dalam melayari perjuangan ini...kerana apa..???kerana ALLAH...ALLAH adalah segalanya...




waqaf yang menjai saksi...






pengisian usrah..-buku kenapa aku anut islam dan persaudaraan dalam islam,
naqibah-ustazah rosita


~balik rumah, ustaz dan ustazah hantar sampai depan rumah...huhu..alhamdulillah...ALLAH MAHA BAIK...
~tariklah tanganku dan pimpinlah daku di kala aku tenggalam dalam lautan yang dalam...terpedaya dengan fatamorgana dunia...
YA MUHAIMIN,TETAPKANLAH KAMI DI JALANMU WALAU APA PUN PEDIHNYA....

M0N0L0G SERIKANDI KEGEMARAN DARI LAMAN SERIKANDI UMAR..


Sahabatku,
Aku hanya seorang serikandiumar
Hatiku setegas Umar namun mampu juga selembut Abu Bakar
Sekalipun zahirnya aku kuat, ego ku mengatasi segalanya
Namun,
Aku juga seorang wanita, seorang gadis…
Yang pasti menangisi nasib diri
Inilah lumrah seorang wanita
Sudah diciptakannnya sebagai seorang yang lembut dan mudah tersentuh

Serikandiumar ini terus merenung
Merenung jauh prinsip diri yang dipertahankan
Mampukah aku?
Menggapai cita-citaku…
Mencintai-Mu lebih dari segalanya
Cukuplah cinta Allah penyuluh hidupku
Kelak, akan ada cinta untukku
Dari insan yang mencintai Allah
Sebagaimana cintaku terhadap-Mu Ya Rabb…

Aku seorang serikandiumar
Yang tidak betah duduk diam
Kerana aku seorang pejuang
Aku akan pastikan diriku sibuk dengan perjuangan ini
Kerana aku mencintai perjuangan ini
Kerana aku….
Kerana aku….
Mahu menggapai syahid di jalan-Mu…

Sahabatku,
Sokonglah aku dari belakang
Aku tidak mahu semangatku goyah
Aku mahu kekal begini
Aku serikandiumar!
Aku akan pastikan aku setegas Umar dalam menegakkan yang benar
Aku akan pastikan kebenaran tersingkap!

Duhai serikandiumar,
Tabahkah dirimu menempuh perjuangan ini
Gapailah cita-citamu
Ketepikan cinta manusia kerana ia perosak perjuangan
Jadilah dikau seperti Rabiatul Adawiyah
Cintanya tulus terhadap Ilahi

Ayuh serikandiumar!
Istiqamahlah dalam perjuanganmu!
Hebatkan thaqafahmu!
Mantapkan ruhiyyahmu!
Engkau berjuang kerana Ilahi
Engkau berjuang kerana cintakan syahid
Jangan sesekali engkau toleh ke belakang!
Allahuakbar!


                                   ~monolog seorang serikandi~

Sunday, 13 March 2011

Motivasi: Saat kita tiada siapa-siapa



~HILAL ASYRAF~http://langitilahi.com/bahagian/motivasi/


At least, aku ada diri aku sendiri. Maka aku akan berjuang untuk diriku itu. :-)


Kalau orang tanya saya, pernah down atau tidak? Saya pasti akan menjawab pernah. Bila orang bertanya kepada saya, apakah down yang paling down pernah saya rasai? Saya akan menjawab, saat saya sedar bahawa saya tiada siapa-siapa, itulah saatnya saya paling down.
Saya rasa saya ini bagus mati sahaja. Ha… sampai macam itu sekali. Jangan contohi yang ini ya. Haha.
Tapi awak still hidup lagi, dan masih meneruskan apa yang awak lakukan selama ini? Ha, biasanya itu soalan yang akan mengekori soalan yang kedua tadi. Jawapan saya, ya, saya tetap bergerak, berjalan, dan meneruskan kehidupan.
“Jadi, apa motivasi awak, sedangkan awak melalui saat yang paling kritikal seperti yang awak nyatakan tadi? Sampai rasa bagus mati sahaja, tapi awak still bangun dan bergerak?”
Ha, jawapan kepada soalan itulah yang saya hendak kongsikan di dalam artikel ini.
Allah itu memang Yang Paling Dekat, tetapi…
Sebelum saya masuk kepada ‘jawapan’ saya, maka sukalah saya pergi kepada ‘mukaddimah jawapan’ saya. :-)
Allah adalah mukaddimah kepada jawapan saya. Iya. Sebab, jawapan saya hanya akan terhasil dengan keimanan saya kepada Allah SWT. Saya beriman bahawa Allah itu paling dekat, Allah itu sentiasa bersama kita, dan Allah itu adalah yang akan memberikan bantuan kepada kita, serta memenangkan kita sekiranya kita berada di atas jalanNya.
Tetapi mengapa saya jadikan ini sebagai ‘mukaddimah jawapan’ dan bukan ‘jawapan induk’ saya? Sebab manusia ini banyak songeh. Mereka akan kata pada saya begini:
“Memanglah Allah ada sentiasa, paling dekat, tetapi Allah bukan manusia yang boleh berbalas cakap dengan kita, yang boleh peluk kita dan sebagainya. Kalaulah Allah sahaja sudah mencukupi dengan pencukupan yang 100%, maka tidaklah Allah menjadikan untuk Adam itu Hawwa, dan tidaklah Allah menyusun perjalanan Rasulullah SAW itu memerlukan para sahabat baginda.”
Bijak apa yang diketengahkan oleh si pengketengah pendapat tadi. Dan saya sokong 100%. Benar. Sunnatullah, manusia juga memerlukan manusia.
Tetapi itulah dia punca masalah yang kita bincangkan sekarang, bukan? Sekarang ini, kita rasa kita tiada siapa-siapa. Ibu Bapa tidak memahami, orang benci dengan apa yang kita lakukan walaupun kita sudah usahakan yang terbaik untuk memuaskan hati mereka, apa sahaja yang kita buat mesti ada yang nak hentam, ada sahabat tetapi sahabat pun tidak mampu menenangkan dan tidak pula mampu untuk mempertahankan kita. Rasa very very very lonely betul tak?
Jadi, apa yang saya buat bila saya dalam situasi itu?
Jeng jeng jeng…
Saya ada diri saya. Hadiah Allah buat saya.
Ahah. Itulah “jawapan” saya, dan saya tidak punya jawapan yang lebih kuat daripada itu. :-)
Kenapa saya teruskan kehidupan saya, walaupun saya rasa saya tiada siapa-siapa?
Sebab saya ada diri saya. Diri saya yang dihadiahkan oleh Allah buat saya.
Diri saya manusia bukan?
Kenapa ya, saya kena mengecewakan diri saya, menzaliminya dengan kekecewaan, kesedihan yang berpanjangan, kegagalan dalam kehidupan, hanya kerana saya rasa orang lain semuanya tidak suka akan saya? Hanya kerana saya rasa sahabat-sahabat saya tidak mampu mempertahankan saya? Hanya kerana tiada orang yang mahu memahami saya?
Sedangkan, sepanjang pengetahuan saya, diri saya sentiasa bersama-sama saya. Diri saya tidak pernah meninggalkan saya. Bahkan, diri saya bersama-sama saya semenjak lahir lagi. Lebih daripada itu, apabila saya berdiri di hadapan Allah nanti, diri saya tetap bersama-sama saya. Lebih lagi daripada itu, masa orang semua sibuk dengan diri masing-masing di hari akhirat, diri saya hanya sibuk dengan saya. Haha. Maka mengapakah saya mesti menzalimi diri saya yang amat baik dengan saya ini?
Masa semua orang hentam saya, kutuk saya, keji saya, sahabat-sahabat pula berdiam diri dan tak stand up pun untuk saya, tak back up pun saya, diri saya stand up untuk saya, back up saya. Diri saya adalah yang paling memahami saya, bahkan, dia memahami saya tanpa perlukan apa-apa penjelasan sekalipun. Sedangkan, sahabat terbaik pun, saya perlu jelaskan kepada dia itu dan ini, dan ada kemungkinan pula untuknya tidak jelas juga walaupun selepas mendengar penjelasan saya.
Maka, bukankah saya ini keterlaluan untuk terus duduk diam tanpa meraikan diri saya yang baik itu? Mengapa, kerana orang ramai yang meninggalkan kita tadi, kerana sahabat-sahabat yang bacul tadi, saya mesti bertindak zalim kepada diri saya yang menyayangi saya ini?
Jadi, konklusinya, saya kena hidup dengan kehidupan yang terbaik, untuk membuatkan diri saya yang baik tadi bahagia, senang, tidak terluka dan sebagainya. Membalas kebaikan-kebaikannya kepada saya selama ini dan yang akan datang.
Tidakkah itu sudah cukup untuk saya meneruskan kehidupan?
Nyata Allah itu tidak meninggalkan saya kesunyian bukan?
Apapun yang terjadi, paling kurang saya ada diri saya.
Maka, buat apa saya kena menghentikan kehidupan? Sepatutnya, saya kena buat diri saya tadi bahagia. Teruskan hidup, teruskan perjuangan, teruskan kejayaan.
:-)
Outro Jawapan.
Akhirnya, saya kena bagi sikit outro la kan? Sebab tadi ada mukaddimah.
Jadi kita perlu melihat semula bahawa kita ini datang daripada Allah, balik juga akan balik kepada Allah SWT. Oleh kerana saya rasa, saya ini tak akan mampu nak bayar jasa diri saya tadi, maka ganjaran yang lumayan yang saya mampu usahakan untuknya adalah dengan memberikannya ketenangan abadi selama-lamanya.
Di manakah saya mampu memberikan diri saya ketenangan abadi selama-lamanya?
Semestinya di Syurga Allah SWT. Maka, saya kena berusaha, bersabar, tabah, mengharungi segala mehnah dan tribulasi di atas muka bumi ini, untuk membalas jasa diri saya yang baik tadi. Berikan diri saya, syurga Allah SWT, atas kebaikannya yang tidak berbelah bagi buat saya selama ini.
Tidakkah kita merasakan demikian?
Takkan nak balas dengan neraka, bukan?
:-)
Penutup: Tetapi saya akhirnya menyedari bahawa, saya tidak mampu ditinggalkan sendiri
Ha, jawapan tadi adalah apa yang saya sentiasa berikan kepada diri saya semasa saya down sangat-sangat. Sebab itu, saya kekal bangkit dan berjuang. Berjuang dan berjuang. Hidup dan terus hidup. Menggapai kejayaan dan terus berjaya.
Tetapi akhirnya saya tetap menyedari juga bahawa, saya tidak mampu ditinggalkan sendirian. Saya ada sahabat-sahabat saya. Seperti Tengku Muhammad Fahmi dan Hafiz Zainol Abidin. Walaupun mungkin mereka tidak ‘sepantas’ diri saya mendapatkan saya, tetapi mereka still mendapatkan saya, menenangkan saya, berusaha membantu saya dan menyenangkan saya.
Saya yakin, majoriti manusia sebenarnya mustahil untuk ditinggalkan bersendirian. Kita pasti ada manusia yang Allah jadikan buat kita sebagai sahabat.
Tetapi, untuk worst case scenario, motivasi “Saya ada diri saya sendiri,” adalah jawapan.
Pastinya, selepas itu kita tidak akan mampu menghentikan hidup kita.
Melainkan kita tidak menghargai diri kita sendiri.
:-)

Buat bakal imamku...!!


malumu benteng iman....paksi keimanan...
Assalammualaikum wbt.

Buatmu,


Bakal suamiku.


Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang tidak pernah kukenali. Aku sebenarnya tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang khusus buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang aku jaga rapi selama ini semata-mata buatmu. Itulah hatiku dan cintaku, membuatkan aku tersedar dari lenaku yang panjang.


Aku telah dididik ibu semenjak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku kerana Allah telah menetapkannya untuk suamiku, iaitulah dirimu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibubapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu dari mereka. Jadi, kau telah wujud dalam diriku sejak dulu lagi. Sepanjang umurku ini.



Aku menutup pintu hatiku daripada mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu membelakangimu. Aku menghalang diriku dari mengenali mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu mengenali lelaki lain selainmu, apatah lagi memahami mereka. Kerana itulah aku sedaya kudrat yang lemah ini membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah aku menyangka buruk terhadap mereka, tetapi lebih baik aku berjaga-jaga kerana contoh banyak di depan mata. Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan aku buat ‘expressionles face’ dan ‘cool’. Akan aku palingkan wajahku daripada lelaki yang asyik merenungku ataupun cuba menegurku. Aku seboleh-bolehnya melarikan pandanganku daripada ajnabi kerana pesan ‘Aisyah R.A ;
“sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan dipandang”

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa guna aku menjadi idaman ramai lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati. Aku juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seseorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat kuberikan.

Bagaimana akan aku jawab di hadapan Allah kelak andai disoal?

Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?


Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut Allah. Kalau aku inginkan lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik.
Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak dapat aku nafikan, sebagai remaja aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun, setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahawa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih yang tulen, bukan yang telah dibahagi-bahagikan.

Diriku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki secara tidak sengaja mahu berkenalan denganku. Aku secara keras menolak, pelbagai dalil aku dikemukakan, tetapi dia tidak mahu mengalah. Lelaki itu tidak hanya berhenti di situ. Dia sentiasa menghubungi dan menggangguku. Aku berasa amat tidak tenteram, seolah-olah seluruh hidupku yang ceria selama ini telah dirampas dariku. Aku tertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan. Aku beristighfar memohon keampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Dia melindungi diriku daripada sebarang kejahatan. Kehadirannya membuatkan aku banyak memikirkanmu. Kau kurasa seolah-olah wujud bersamaku. Di mana sahaja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang melamarku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hati, ‘woman intuition’ku yang mengatakan lelaki itu bukan kau.


Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup.
Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punyai keinginan seperti gadis lain, dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu.Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf A.S yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Luh Mahfuz, Allah pasti mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaanmu itu kepadaku kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara’. Aku takut perlakuanmu itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfak seluruhnya pada mencari redha Ilahi.Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untuk berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan aku kesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itulah impianku. Aku pasti berendam airmata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu padaku. Bukan itu yang aku impikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah kau akan mencintaiku kerana-Nya. Cinta itu lebih abadi dari cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.
Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia.
Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibubapaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan kau lupa pada tanggungjawabmu terhadap agamamu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku.


Dariku,


Bakal isterimu

Saturday, 15 January 2011

Peringatan Buat Para Pemimpin

Peringatan Buat Para Pemimpin


Menjadi pemimpin bukan mudah. Tapi zaman sekarang semua orang kemaruk untuk jadi pemimpin. Hayatilah kisah ini untuk menilai layakkah kita untuk meminta-minta jawatan pemimpin.

Dari hal keadilan, ketakwaan dan kemuliaan budi baginda Umar bin Abdul Aziz, tidaklah perlu lagi diterangkan panjang lebar. Kisahnya panjang lebar telah dikarang oleh ulama-ulama.

Sesungguhpun dia telah mencapai kedudukan yang semulia itu, belumlah dia kenyang dari petunjuk ulama dan pimpinan seorang yang arif.

Pada suatu hari berkirim suratlah baginda kepada ulama Tabi’in yang masyhur, Hasan Basri, bertanya kepada beliau dari hal sifat-sifat Imam (raja) yang adil. Maka telah menjawab Hasan Basri demikian bunyinya:

“Ketahuilah hai Amirul Mukminin, bahawasanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah menjadikan raja yang adil laksana tongkat tua yang teguh condong yang akan menauri, lemah yang akan membila. Dia menjadi tujuan dari segala orang yang ragu, memperbaiki segala yang rosak, menguatkan segala yang lemah, tempat mengadu bagi tiap-tiap yang teraniaya, tempat kembali dari tiap-tiap yang sengsara.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, ialah laksana seorang pengembala yang hati rahim kepada binatang pengembalaannya; dibawanya ke padang yang berumput subur, dijaganya jangan jatuh ke lurah yang curam, dijaganya dan dipeliharanya jangan ditangkap binatang buas, dipeliharanya jangan ditimpa dahaga dan kepanasan.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, laksana seorang ayah yang cinta akan anak-anaknya, diasuhnya semasa anak itu kecil, diajarnya setelah anak itu besar, dituntunnya di dalam mencari penghidupan, dikumpulkannya harta bersusah payah, untuk anaknya itu jika si ayah mati.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, laksana seorang ibu yang pengasih, dikandungnya anaknya dalam perutnya dengan susah payah, diasuhnya setelah anak itu lahir. Tidak tidur matanya malam, jika anaknya bangun, dia termenung jika dilihatnya anaknya duka, disusukannya; puas disusukan digendungnya. Mukanya berseri-seri jika si anak sihat, mukanya muram jika si anak sakit.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, ialah laksana seorang yang berdiri di antara Allah dengan hamba-Nya, didengarnya Maha Tuhan dengan tenang, setelah itu diterangkannya bagaimana wajah-Nya kepada mereka. Dibimbingnya tangan umat supaya sama-sama ke hadrat Rabbi, memohonkan kurnia-Nya.”

“Oleh sebab itu ya Amirul Mukminin, janganlah paduka sebagai budak yang dipercayakan oleh penghulunya kepadanya menyimpan hartanya dan memelihara kaum kerabatnya, lantas budak itu khianat akan amanat, dimusnahkannya harta benda itu dan disia-siakannya petaruh.”

“Kemudian itu ingatlah ya Amirul Mukminin akan maut dan apa yang akan kejadian sesudah mati. Ingatlah bahwa persedian paduka agaknya sedikit, orang yang akan menolong paduka tidak ada. Bersiaplah untuk menghadapi mati, dan untuk menghadapi zaman sesudah mati.”

“Ketahuilah pula ya Amirul Mukminin, bahawa paduka akan tinggal dalam sebuah rumah yang tidak serupa dengan rumah yang paduka diami sekarang. Lama sekali paduka akan mengeluh di sana, dan tidaklah seorang juga yang akan menemuinya, hanya tinggal seorang diri dalam kesunyian."

"Oleh sebab itu berkemaslah dari sekarang dan bersiaplah. Kerana perkemasan dan persiapan yang disediakan lebih dahulu, itulah hanya yang akan menolong di sana kelak, iaitu pada waktu lari padanya manusia daripada saudaranya dan ibunya daripada ayahnya dan isterinya, daripada anaknya sekalipun.”


“Ingatlah ya Amirul Mukminin, ingatlah dengan hati-hati, akan suatu masa kelak yang akan dibongkar segala isi kubur, akan dikupas segala isi dada, segala rahsia pada hari itu akan terbuka. Semuanya tertulis dalam kitab, baik besar mahupun kecil semuanya dihitung.

“Maka sekarang ya Amirul Mukminin, ingatlah dengan saksama, sebelum ajal sampai janji mendatang, sebelum hukum putus angan berhenti:

Jangan paduka menghukum atas hamba Allah dengan kebodohan, jangan paduka bawa mereka ke jalan aniaya, jangan diangkat orang-orang yang takbur menjadi pegawai, memerintah orang yang lemah. Sebab m
ereka menjatuhkan perintah dengan sesuka hati dan semahu-mahunya saja. Kelak padukalah yang akan menanggungjawab atas dosa mereka, dan yang bertali dengan itu, dikumpulkan dengan dosa paduka sendiri.

Janganlah paduka terpedaya oleh tipuan orang-orang yang menelah nikmat kesusahan paduka. Mereka makan segala yang enak-enak di dunia, supaya paduka menelan segala kesusahan di akhirat.

Jangan paduka berbesar hati lantaran mempunyai kekuatan pada diri ini, tetapi fikirkanlah kekuatan untuk dari jiwa yang akan dicabut, pada waktu mana seluruh badan paduka diikat oleh rantai kematian, atau berdiri di hadapan Allah, dikelilingi oleh sekalian Malaikat. Nabi-nabi dan Rasul-rasul. Pada waktu mana seluruh wajah makhluk, menghadap kepada Yang Hidup dan Yang Kekal!”

“Adapun patik sendiri ya Amiru Mukminin, meskipun nasihat patik ini tidak sebagus nasihat-nasihat orang-orang yang lebih muda daripada patik pada zaman dahulu, namun patik amat cinta kepada tuanku dan amat ikhlas. Oleh sebab itu pandanglah isi surat patik ini, laksana ubat yang diberikan oleh seorang kecintaan kepada kecintaannya yang sakit. Meskipun agaknya pahit, moga-moga di dalam kepahitan itu ada tersimpan kesihatan dan afiat.”



Dipetik dari Lembaga Hikmat, karya Hamka


Friday, 14 January 2011

Untukku Dan Mereka Yang Bergelar Pemuda

Untukku Dan Mereka Yang Bergelar Pemuda


Aku, engkau dan kami adalah aset yang berguna untuk masyarakat, kitalah pemimpin di masa hadapan. Kitalah generasi pengubah dan pendidik masyarakat.

Penuhilah diri kamu dengan ilmu dan akhlak, untuk bekalanmu dalam memimpin generasi masa depan
. Maka aku ingin menasihati diriku dan mereka yang sewaktu denganku,

1.Taatilah Allah dan RasulNya dan jauhilah apa yang dilarangnya.

عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ” سبعة يظلهم الله في ظله يوم لا ظل إلا ظله ، إمام عادل وشاب نشأ في عبادة الله ، ورجل قلبه معلق بالمساجد ، ورجلان تحابا في الله اجتمعا عليه وتفرقا عليه ، ورجل دعته امرأة ذات منصب وجمال فقال إني أخاف الله . ورجل تصدق بصدقة فأخفاها حتى لا تعلم شماله ما تنفق يمينه ، ورجل ذكر الله خالياً ففاضت عيناه ” متفق عليه

Dari Abu Hurairah r.a. , Nabi SAW bersabda ”Ada tujuh golongan manusia yang akan dilindungi Allah dengan lindungannya pada hari tiada lindungan lain kecuali lindungannya sahaja iaitu :- Pemimpin yang adil, pemuda yang membesar dalam keadaan mengabdikan diri kepada Allah, lelaki yang hatinya terpaut kepada masjid, dua lelaki yang berkasih sayang hanya kerana Allah bertemu dan berpisah hanya keranaNya, seorang lelaki yang digoda oleh seorang perempuan yang mempunyai kedudukan dan kecantikan tetapi lelaki iti menolak dengan berkata sesungguhnya aku takutkan Allah, seorang lelaki yang merahsiakan sedekahnya sehingga tidak diketahui oleh orang lain dan seorang lelaki yang duduk menyendiri munajat kepada Allah lalu mengalirkan air matanya. [Muttafaqun Alaih]

Sabda Rasul Allah SAW yang bermaksud “Sesungguhnya Allah sangat-sangat kagum kepada pemuda/remaja (termasuk pemudi) yang tidak ada (mengalami) keruntuhan akhlak/moral pada dirinya”.(HR. Ahmad & Abu Ya’la).

2. Ambillah segala kesempatan di zaman mudamu ini dengan memenuhi setiap masa lapangmu dengan ilmu.

قال النبي صلى الله عليه وسلم . : إغتنم خمسا قبل خمس : (1) شبابك قبل هرمك . (2) وصحتك قبل سقمك . (3) وغناك قبل فقرك . (4) وفراغك قبل شغلك . (5) وحياتك قبل موتك رواه الحاكم في المستدرك،341،4، من حديث إبن عباس رضي الله عنهما

Sabda Rasulullah yang bermaksud : ”Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama : masa mudamu sebelum datang masa tuamu. Kedua : masa sihatmu sebelum sakitmu. Ketiga : masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin)mu. Keempat : masa lapang sebelum tiba masa sibukmu. dan kelima masa hidupmu sebelum tiba masa matimu.” (riwayat al-Hakim dalam Mustadraknya). Hadis Ibnu Abbas r.anh.

3. Jagalah kehormatan dirimu dan jauhilah zina.

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ البَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِيعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وَجَاءٌ». رواه البخاري ومسلم

“Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan iaitu zahir dan batin untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin,sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan.maka sesiapa yang tidak berkemampuan,hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu baginyabenteng nafsu” .(Hadith riwayat Muslim).

Pemuda dan Dakwah Islam.



قال صلى الله عليه وسلم ” أوصيكم بالشباب خيراً. فإنهم أرق أفئدة.. لقد بعثني الله بالحنيفية السمحة.. فحالفني الشباب وخالفني الشيوخ “. رواه البخاري

Rasul Allah saw. bersabda : ”Aku berpesan kepadamu supaya berbuat baik kepada golongan pemuda, sesungguhnya hati mereka paling lembut. Sesungguhnya Allah telah mengutusku membawa agama Hanif ini, lalu para pemuda bergabung denganku dan orang-orang tua menentangku” [Riwayat Bukhari].

Rasul Allah SAW berumur 40 tahun ketika wahyu diturunkan, dan ketika itu umurnya mencapai kesempurnaan pemuda. Begitu juga khulafa yang empat, dan Ali merupakan pemuda yang paling muda antara mereka. Dan disusuli oleh baki 6 pemuda lain yang dijanjikan syurga. Dan baki sahabat-sahabat baginda yang lain.

Duhai pemudaku, mereka ini ialah generasi pertama dalam penyebaran dakwah Islam. Kalian semua mengetahui dari buku-buku sejarah, bahawa dua empayar besar, Rom dan Parsi jatuh menyembah bumi, tunduk pada keadilan Islam di tangan mereka.

Begitu juga dengan Syam, Mesir, Tripoli, Damsyik dan Maghribi, semuanya tunduk di bawah tangan pemuda Islam. Dan dakwah ini tersebar hampir 2/3 dunia meliputi Sepanyol yang terletak di Barat Eropah, sebahagian besar India, Turkistan dan sempadan China di Timur sehingga seorang Khalifah Abbasiyah, Harun Al-Rasyid berkata kepada awan ”Turunlah di mana sahaja kamu mahu, sesungguhnya hasil keluaranmu akan kembali kepada kami“.

Semua ini tidak akan tercapai kecuali dengan keazaman, pengorbanan, jihad dan keinginan untuk syahid para pemuda hasil didikan Rasul SAW.

Ya Allah, sediakan bagi umat ini, para pemuda yang mempunyai keazaman, pengorbanan dan jihad seperti orang-orang yang terdahulu dari kami. Orang-orang yang menjaga ilmu-ilmu warisan Nabi kami, mengembalikan daulah Kami, kemuliaan dan keagungan ummat Kami.

Kita dan pemuda.

Hari ini masjid kita tidak mesra pemuda. Masjid kita meminggirkan orang muda, bahkan kanak-kanak. Masjid kita barangkali hanya untuk orang-orang tua atau dalam ertikata lain ”daun yang bakal layu esok hari“.

Kita tinggalkan anak-anak kita di belakang saf dengan dunia mereka sewaktu kita berjumpa Allah. Malah yang lebih teruk, ada “lebai” yang tinggalkan anaknya di rumah. Si ayah alim dan hebat di masjid, tetapi dalam waktu yang sama lupa pada anaknya di rumah.

Kita sering bicara hal-hal lain, tetapi jarang sekali kita bicara tentang masalah pemuda, tentang keruntuhan akhlak di kalangan pemuda kita. Usahkan berdiskusi tentang masalah pemuda, kita biarkan mereka hanyut dengan dunia mereka dan kita dengan dunia kita sehingga wujud perbezaan ketara antara golongan tua dan muda.

Ada ayah yang menegur anak-anak mereka, tapi mereka ego dengan umur dan pengalaman mereka. Remaja yang menegur golongan tua dikatakan kurang ajar. Golongan muda dan tua tiada bezanya, kecuali umur mereka sahaja.

Remaja berbuat maksiat dapat dosa, dan golongan tua berbuat maksiat juga dapat dosa. Tapi benarkah kita, golongan tua mampu ditegur oleh golongan muda, dan mampu menerima saranan dan cadangan dari orang muda?.

Anda boleh lihat sendiri kehadiran pemuda kita di masjid, di kuliah-kuliah ilmu dan sebagainya. Mari berkawan dengan pemuda kalian. Mari kita bina generasi pewaris dari pemuda kita.

Akhir kata, aku ingin tanya ”ayah-ayah" dan ”golongan tua” yang membaca postku ini.

-Sejauh mana penglibatan anak-anak kalian dalam hidup kalian?
-Berapa kerapkah kalian membincangkan tentang masalah pemuda, berkongsi masalah dan pandangan dengan anak-anak remaja kalian?


Untuk pemuda, mari kita jadi pemuda tua yang tua dari segi ilmu dan pengalamannya menandingi manusia seusia dengannya. Rajin-rajinkan bersama dengan orang-orang tua yang berilmu, untuk kita dapatkan pengalaman mereka dan ilmu mereka.

~Bersama kita bina generasi pewaris~
1.Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya.

2.Tidak datang kepada mereka itu sebarang peringatan yang diturunkan dari Tuhan mereka lepas satu: satu, melainkan mereka memasang telinga mendengarnya sambil mereka mempermain-mainkannya -
~al-anbiya~

Saturday, 31 December 2011

BERITA BEZ...





assalamualaikum w.b.t....
ha..jangan lupa jawab penuh..baru dapat gnjaran penuh...alhamdulillah...dapat lagi kita brnyawa di muka bumi ini...dan dapat lagi kita berinteraksi melalui penulisan ini...apalagi di tahun baru masihi ini...2012...0k.kali ni....saya tak ingin menceritakan tentang apa yang berlaku dalam hidup sya...seperti yang saya ceritakan sebelum ini...tetapi kali ini saya ingin kongsikan satu berita yang bez untuk kita semua sebagai muslim...nak tahu...??ha...tentang mesir..tapi sebelum masuk ke nagara orang..saya nak cerita dulu pasal negara kita...eh!!tunggu..jangan la klik "back"...ni bukan pasal sejarah malaysia...he2...kalau pasal sejarah pun,dengar la...c0z kita perlu tahu juga...


  tadi saya tengok assalamualaikum di tv al hijrah...mereka melaporkan sambutan tahun baru di malaysia ni...dan sangat menggembirakan apabila satu perubahan telah brlaku dalam cara mnymbut tahun baru di ngara kita ni...msyarakt kbykkan mnymbut dgn cara islamic style...ha...tak caya..??semalam,smntara mennati ambang  2012,di datarn kemerdekaan,shah alam ada c0utd0wn 2012 bersama im asyraf,ustaz azhar idrus dan zizan raja lawak...mereka bers0lat magrib brsama2...mgadakan majlis ilmu dan pelbagai lagi...dan sambutan amat mggalakkan..berpuluh ribu mmbanjiri...di masjid shah alam pula,ada majlis ilmu dan solat magrib serta solat sunat berjemaah yang diimamkan oleh ulama terkenal,sheik nuruddin al banjari....majlis zikir turut diadakan...penuh masjid tu...alhamdulillah...nampaknya masyrakat smakin sedar dan mula kembali pada islam...moga kita terus dalam usaha mengislamisasikan setiap sudut ruang kehidupan...


ni banner smbutan di dataran kemerdekaan,shah alam tu...kombinasi  penampilan yang menarik kan...



ribuan yang mmbanjiri...
  


ha...tengok...ramai kan...alhamdulillah...tu berita terkini di malaysia...di mesir pula...pilhan raya pertama selepas kejatuhan hosni mubarak telah bermula pada november 2011 yang lalu...kini,dah nak masuk fasa ketiga pada 3hb ni...dan lahamdulillah parti ikhwanul muslimin telah mencapai undian terbanyak dan telah menjadi pilihan masyrakat mesir dari 55 parti yang mengmbil bahagian...ha..banyak kan...kita 8 ja...mereka 55 parti...ikhwanul muslmin melalui Parti Kebebasan Dan Keadilan (FJP) telah mncapai 50 peratus lebih dan bersaing sengit dengan parti an nur diikuti dengan parti liberal...bersama kita doakan mesir akan diterajui pucuk pimpinan islam sebenar dan akan terus membangun sebagai sebuah negara islam dengan delegasi islam...amerika syarikat menjadi bimbang ekoran berita ini...kerana hubungan diplomatik mereka dengan mesir sangat baik sebelum ini...bagi saya,kebangkitan mesir ini akan memberi impak yang baik untuk saudara kita di gaza memandangkan jalan ke gaza melalui mesir telah ditutp oleh pemimpin mesir sebelum ini...dengan kebangkitan islam di mesir,mudah mudahan rakyat gaza akn menjadi labih baik...bersama kita doakan...


ikhwanul muslimin yang diasaskan oleh imam hassan al banna..

ayuh bersama juga kita mendoakan mahasiswa malaysia di mesir akan keselamatan mereka yang setakat ini dilaporkan terkawal...mereka juga akan menghadapi peperiksaan semestar pertama tak lama lgi...mudah mudahan kejayaan yang diredhai mengiringi mereka...kita pula...jom pakat pakat berhijrah...tidak semestinya perubahan drasti tetapi beralih dari hidup yang lama...saya suka dengan kata prof muhaya tentang 2 pencuri kita yang sangat licik...
1.penyesalan masa silam
2.angan angan yang berlebihan

saya juga nak kongsikan 5 adab untuk hari jumaat yang juga sunnah penghulu segala nabi,Muhammad s.a.w.,iaitulah..
1.mandi sunat
2.memilih pakaian yang terbaik(yang disukai nabi pakaian yang berwarna putih)
3.memakai wangian(nabi suka minyak atar)
4.memotong kuku dan mencukur
5.memakai losyen pada badan

kita juga dianjurkan berselawat ke atas nabi dan berdoa...segalanya saya dapat dari tv al hijrah...memang bgus la  al hijrah...banyk ilmu dan kesedran yang dapat kita ambil..jom pakat pakat tengok..chewah..promote plak..he3...apapun,semoga kita dapat menjadikan tahun ini adalah lebih baik dari tahun lepas...amin...sampai disini dulu perkongsian...segalanya adalah ilham dari Ilahi untuk perkongsian bersama...segala yang buruk itu mohon kemaafan...akhir kalam,think positive is key to success...itu adalah prinsip hidup baru sya...

barakallahulakum...."-"




Friday, 9 September 2011

Video Promo Jordan Langit Ilahi

cinta yang hakiki...-langit ilahi tvsh0w..




 



ASSALAMUALAIKUM...
pada kali ini an ingin mmbawa anda semua kpada satu analogi yg sgt mnarik....tntg cinta yg hakiki...semoga kita dapat mengukuhkan lagi prinsip kita...

Thursday, 18 August 2011

laukana bainana...smbungan...

assalamualaikum ..w.b.t.
ikhwah wa akhawat...ana inin mnymbung post yg hariu...asiff jddn...disini an ad memuatkn satu video untuk ttpan semua...mg kita dpt mgmbil esuatu yg sgt bhrga dri video ini...sesuatu yg tak ramai orang memilikinya pada akhi zaman ini...mga2 kita menjdi insn yg trpilih untuk memperolehnya..."CINTA RASUL"
 
untuk pgetahuan semua..rancangan laukana bainana ini ada disiarkan di ty al hijrah...jgn lupa dptkan peluang untuk menontonnya..
sollu alan nabi..sollu alan nabi...
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَىى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِّ الأُمِّيّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلم

Saturday, 13 August 2011

LAU KANA BAINANA...

ASSALAMUALAIKUM...WARAHMATULLAH WABARAKATUH..

selawat dan salam ke atas Baginda Muhammad S.A.W. selama lamanya....YA RASULULLAH....NUHIBBUKA YA RASULULLAH....

ikhwah wa akhawat mahbub sekalian...laukana bainana...bayangkan andai RASULULLAH S.A.W. masih ada......apakah tindakan kita..apkah reaksi baginda tentang keadaan kita..??baru2 ini..an dbri ksmptn dn peluanag oleh ALLAH menonton satu vide0 tentg seorh pljr uia brmimpi brjumpa Rasulullah...dan Baginda sampaikan salam pada sahabat2 seperjuangannya...beliau jga trut brmimpi brjmpa dgn khulafa ar rasyidin...dan ditakdirkan slps itu...cerita2 tentg Baginda sering mnerpa dalam hidup ana...rancangan laukana bainana dalam siaran tv alhijrah...tazkirah tentg Baginda...dan plbagai lagi yg mmpunyai hubug kait dgn Muhammad S.A.W....dan kali ini ana trgrak untuk mnulis post tentg BGIINDA MUHAMMAD S.A.W.
    SAUDARAKU...
laukana bainana..?bgaiaman kalau Baginda masih ada....apakah reaksi baginda tntg kita....ana bgi contoh...bg muslimat..keluar rumah sidai baju di ampaian..malas nk mabil tudung..tgok kat luar tak dak ajnabi...kalau kat asrama pula...keluar dorm tak pakai tudung..tgok kat luar pljar ptra takda...s0...line clear..redah ja dgn rambut brtrbgn ditiup angin...saudaraku..bndgkan ia dgn firman Allah...Allah kata jangan mndkati zina...Allah tak kata jgn brzina...s0,dlam pemkaian tdung juga harus bgitu...kita perlu jaga jln2 yg akan mmbwa kita kepada prkara mgkar...pakailah tudung..lebih selamat dan trkawal andai tiba2 ajnabi lalu dpn rumah...

   maaf andai kalian tidak dpat mmhmi msj sbnr post ana kili ni...sbb ana dh tak smpat..ana perlu plg ke asrama...nnti trtggal bas...apapun...mrilh kita brmhasbah kmbali...ingat firman ALLAH dl surah al-ahzab...dkat atas skli dlm blog ni ada trtulis...
mga kita mndpat syafaat nabi Muhammad s.a.w. klak....AMIN..

    


Thursday, 28 July 2011

dArUL QuRaN...

ASSalamulaikUM...slam keatas ikhwah skalian...post kali ni lbih byk mncritkn tntg prkmbngn diri sndiri..maaf ya tak sempat nak update bhn ilmiah...mga mndapat faedah..

perjlanan hidup byk mmtgkan pemikirn kita...alhamdulillah...perpndhn aku dri mmy mmbrikan seribu hikmah yg tak prnh aku trfikir pun ktika di mmy dulu..rasa sedih dulu talah diubati...mudah2an dgn itu,iman aku dpt brtmbh dgn mykini segala ketetpan ALLAH adalah yg terbaik buat hamabNya walau ianya kita benci...krna ALLAH sgt myayangi kita...btapa cintaNya ALLAH pada kita..lbih dri ibu mncntai seorang anknya...



IMPIANKU...keinginnku selepas spm...mudah-mudahan Allah makbul...trkejut juga aku..beberpa mggu yang lps...dpt PLKN....p tu memang nak...tapi,aku takut....s0,keputusn stakat ni adalah STAM atwpun DQ...doakn ana ya sidg pmbca yang dsnjungi...Dq untuk persijilan tg0k result trial...trial SPM lgi 2 mggu...tlong doa bersma2 ana...mdah2an betch kmi dpt buat yg terbaik untuk islam...

blik rumah ni....agk mnydihkan...sebb aku dapt thu ayh saudaraku yang ku panggil ayah telah pun pergi mengadap ilahi...lps tu...ayah kndg aku plak masuk wad....atuk aku tak berapa sihat...tuk aku plak nak opprte mata...mak aku macam keletihan...huh...suasana yang sgguh mmilukn..nmun,ALHAMDULILLAH...ALLAH bgi kekuatan...ramai lagi yang lebih bermasalah dri aku...yang perlu dbntu...

buka bab ramadhan plak...lagi bbrapa hari lgi..nk masuk bulan puasa dah...yeye....mudah2an kita dapt mnfaatnya....persedian yang rapi sgt dperlukn dlm mnghadpinya agar kita dpt mnmpuhinya dgn smpurna...antranya adalah taubat...lpas tu latihan untuk Hilangkn tabiat buruk...sbgai contohnya bgun lewat...kita kna buat latihan untuk bgun awal...agar kita dapt bngun tahjjud...dn bersahur...d0a sangat mustjab ktika itu...

perjlanan hidup byk mmtgkan pemikirn kita...alhamdulillah...perpndhn aku dri mmy mmbrikan seribu hikmah yg tak prnh aku trfikir pun ktika di mmy dulu..rasa sedih dulu talah diubati...mudah2an dgn itu,iman aku dpt brtmbh dgn mykini segala ketetpan ALLAH adalah yg terbaik buat hamabNya walau ianya kita benci...krna ALLAH sgt myayangi kita...btapa cintaNya ALLAH pada kita..lbih dri ibu mncntai seorang anknya...

akhir klam...an ingin memohon kemaafan kepda sesiapa yang prnah trasa hati dgn an...sama ada perilaku ana ataw ucapan an...mudah2an kita semua sntiasa dibwh pmpinn ALLAH...ana ingin memohon kmaafan jga krna tdak dapt update blog selalu krna trlalu sibuk...mga dirahmati ALLAH selallu...
SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN AL MUBARAK...

Thursday, 30 June 2011

KALAU TUHAN KITA KENALI

Kalau Tuhan Dikenali


Kalau Tuhan kita kenali
Kasih sayang dan peranan-Nya
Kalau Tuhan kita fahami
Keagungan dan kekuasaan-Nya

Kalau Tuhan kita rasakan
Betapa Dia sangat cintakan hamba-Nya
Kita akan sanggup berjuang, sanggup mati kerana-Nya
Kita akan sanggup berkorban apa saja kerana-Nya

Kalau Tuhan dikenali
Cintailah Tuhan
Dia adalah segalanya
Korbankanlah apa sahaja kerana-Nya

Cintakan Tuhan, Cinta paling mahal
Cintakan selain Tuhan, cinta murahan
Kalau Tuhan kita kenali
Dialah segala-galanya
Kalau Tuhan kita fahami
Dialah Pengurus seluruh keperluan kita
Kalaulah kita faham
Tuhan ini siapa sebenarnya
Kita akan sanggup menerima ujian kerana-Nya
Kita sanggup buat apa sahaja demi cinta pada-Nya
Kita akan sanggup menderita demi cinta pada-Nya
Cintakan Tuhan cinta yang abadi

AL GHAFUR..




53. Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa[1314] semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
54. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu Kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).
55. Dan ikutilah sebaik-baik apa yang Telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu[1315] sebelum datang azab kepadamu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyadarinya,
 ~AZ ZUMAR,53-55~

Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Munajat hamba padaMu
Mengharap kasih sayangMu

Carilah ilmu mengenal Allah
Tanamkan takut neraka Allah
Sampaikan harap surga Allah
Carilah keridhoan Allah

Rinduku ya Rasulullah
Padamu ya Habibullah
Walau tak pernah bersua
Cintaku tetap membara

Rinduku ya Rasulullah
Padamu ya Habibullah
Engkaulah buah hatiku
Engkaulah kekasih Allah

Alangkah indah pribadimu
Tidak tergambar mulia akhlaqmu
Engkaulah rasul pilihan Allah
Kaulah rahmat seluruh alam

My heart is loving You
My heart is just for You
Knowing You Allah
I will try to get close to You

Let us find the way to know God
Feel the torches of hell-fire
Think of pleasures of paradise
Find the way to get Allah's love

                                                            
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Bertemu Allah yang esa
Menjadi idaman kalbu

Friday, 18 March 2011

ALLAH MAHA BAIK....

Assalamualaikum...w.b.t.


alhamdulillah...syukur yang tak terhingga atas nikmat iman dan islam yang dikurniakan ALLAH yang merupakan sebesar besar nikmat...ALLAH...Dialah yang memimpin dan memberi petunjuk kepada golongan yang dikehendakiNya...dan wajib ke atas mukmin itu untuk bersyukur padaNya dan tidak sesekali sesal atau sedih atau kecewa walau seperit mana pun takdir yang ALLAH tentukan kerana itu ujian untuk lebih mendekatkan diri denganNya...dan itu juga menandakan Allah rindu rintihan dan pengaduannya kepada ALLAH...dan ALLAH ingin mmntanya untuk menjahit kembali sejadah iman yang koyak lantaran mengejar fatamorgana dunia hingga tenggelam dalam hidupan yang berajakan nafsu..


YAZID WA YANGUS...begitulah istilah arabnya keadaan iman manusia itu...dan ketika mana iman yazid,maka lazatnya ibadah itu menyebabkan mukmin itu tamak yang tidak berkucupan untuk terus beribadah...ketika itu,ALLAH kan mengasihinya...apabila ALLAH mengasihinya,ALLAH lah pendengarnya yang ia mendengar dengannya,penghilatannya yang ia melihat dengannya,tangan yang ia menampar dengannya dan kakinya yang ia berjalan dengannya..(petikan hadis qudsi) .Dan ketika itulah keadaan mukmin itu sungguh menakjubkan...itulah impian semua pendamba ILAHI...


tetapi ketika mana iman YANGUS,manusia itu imannya lemah...dan ketika itu,mohonlah perlindungan dari ALLAH dari godaan syaitan...kerana bilamna syaitan dan hawa nafsu menguasai diri..yang buruk tidak nampak keburukannya..hnya memikirkan keseronokan dan mengikut keingnn nafsunya...dia tidak dapat mengawal dirinya...dia melakukan perkara yang memalukan dirinya..dia tidak dapat berfikir sewarasnya kerna hati,jiwa dan aqal dihijab ALLAH kerana melakukan dosa dan tidak bertaubat...


oleh itu,haruslah ke atas mukmin itu selalu mentazkir diri dan saudaranya agar tidak terus menerus dalam kegelapan...carilah dan dapatkan tarbiyah untuk terus bersama memantapkan thaqafah...ruhiyyah...dengan besertakan kekuatan rohani diri dengn qiamullail...perjuangan yang berterusan adalah dengan kekuatan rohani bukan atas dasar semangat...aplikasikanlah persaudaraan dalam islam...sakitmu sakitku...senangmu senangku..sedihmu sedihku...bukanlah habis harta(kepentingan),terus putus hubungan...ukhwah fillah sangat indah...bertemu dan berpisahnya kerana ALLAH....antara golongan naungan ALLAH di masyar nanti...seaqidah..sefikrah..sematlamat... membentuk satu ikatan tali yang utuh...yang akhirnya membentuk satu golongan ansar yang hebat dan bersatu pula dengan golongan muhajirin...ALLAHUAKBAR..!!


begitulah serba sedikit pengisian usrah yang dihadiri selama 2 jam di waqaf Masjid Sultan Muzaffar Shah,Sg. Petani....alhamdulillah...ALLAH MAHA BAIK....akhirnya,ALLAH mempertemukan dengan pertemuan yang sungguh indah...bersama k aida wani dan k izzati dari smkas...waqaf ini menjadi saksi serikandi serikandi ini yang ingin terus mengejar keredhaan ILAHI dalam melayari perjuangan ini...kerana apa..???kerana ALLAH...ALLAH adalah segalanya...




waqaf yang menjai saksi...






pengisian usrah..-buku kenapa aku anut islam dan persaudaraan dalam islam,
naqibah-ustazah rosita


~balik rumah, ustaz dan ustazah hantar sampai depan rumah...huhu..alhamdulillah...ALLAH MAHA BAIK...
~tariklah tanganku dan pimpinlah daku di kala aku tenggalam dalam lautan yang dalam...terpedaya dengan fatamorgana dunia...
YA MUHAIMIN,TETAPKANLAH KAMI DI JALANMU WALAU APA PUN PEDIHNYA....

M0N0L0G SERIKANDI KEGEMARAN DARI LAMAN SERIKANDI UMAR..


Sahabatku,
Aku hanya seorang serikandiumar
Hatiku setegas Umar namun mampu juga selembut Abu Bakar
Sekalipun zahirnya aku kuat, ego ku mengatasi segalanya
Namun,
Aku juga seorang wanita, seorang gadis…
Yang pasti menangisi nasib diri
Inilah lumrah seorang wanita
Sudah diciptakannnya sebagai seorang yang lembut dan mudah tersentuh

Serikandiumar ini terus merenung
Merenung jauh prinsip diri yang dipertahankan
Mampukah aku?
Menggapai cita-citaku…
Mencintai-Mu lebih dari segalanya
Cukuplah cinta Allah penyuluh hidupku
Kelak, akan ada cinta untukku
Dari insan yang mencintai Allah
Sebagaimana cintaku terhadap-Mu Ya Rabb…

Aku seorang serikandiumar
Yang tidak betah duduk diam
Kerana aku seorang pejuang
Aku akan pastikan diriku sibuk dengan perjuangan ini
Kerana aku mencintai perjuangan ini
Kerana aku….
Kerana aku….
Mahu menggapai syahid di jalan-Mu…

Sahabatku,
Sokonglah aku dari belakang
Aku tidak mahu semangatku goyah
Aku mahu kekal begini
Aku serikandiumar!
Aku akan pastikan aku setegas Umar dalam menegakkan yang benar
Aku akan pastikan kebenaran tersingkap!

Duhai serikandiumar,
Tabahkah dirimu menempuh perjuangan ini
Gapailah cita-citamu
Ketepikan cinta manusia kerana ia perosak perjuangan
Jadilah dikau seperti Rabiatul Adawiyah
Cintanya tulus terhadap Ilahi

Ayuh serikandiumar!
Istiqamahlah dalam perjuanganmu!
Hebatkan thaqafahmu!
Mantapkan ruhiyyahmu!
Engkau berjuang kerana Ilahi
Engkau berjuang kerana cintakan syahid
Jangan sesekali engkau toleh ke belakang!
Allahuakbar!


                                   ~monolog seorang serikandi~

Sunday, 13 March 2011

Motivasi: Saat kita tiada siapa-siapa



~HILAL ASYRAF~http://langitilahi.com/bahagian/motivasi/


At least, aku ada diri aku sendiri. Maka aku akan berjuang untuk diriku itu. :-)


Kalau orang tanya saya, pernah down atau tidak? Saya pasti akan menjawab pernah. Bila orang bertanya kepada saya, apakah down yang paling down pernah saya rasai? Saya akan menjawab, saat saya sedar bahawa saya tiada siapa-siapa, itulah saatnya saya paling down.
Saya rasa saya ini bagus mati sahaja. Ha… sampai macam itu sekali. Jangan contohi yang ini ya. Haha.
Tapi awak still hidup lagi, dan masih meneruskan apa yang awak lakukan selama ini? Ha, biasanya itu soalan yang akan mengekori soalan yang kedua tadi. Jawapan saya, ya, saya tetap bergerak, berjalan, dan meneruskan kehidupan.
“Jadi, apa motivasi awak, sedangkan awak melalui saat yang paling kritikal seperti yang awak nyatakan tadi? Sampai rasa bagus mati sahaja, tapi awak still bangun dan bergerak?”
Ha, jawapan kepada soalan itulah yang saya hendak kongsikan di dalam artikel ini.
Allah itu memang Yang Paling Dekat, tetapi…
Sebelum saya masuk kepada ‘jawapan’ saya, maka sukalah saya pergi kepada ‘mukaddimah jawapan’ saya. :-)
Allah adalah mukaddimah kepada jawapan saya. Iya. Sebab, jawapan saya hanya akan terhasil dengan keimanan saya kepada Allah SWT. Saya beriman bahawa Allah itu paling dekat, Allah itu sentiasa bersama kita, dan Allah itu adalah yang akan memberikan bantuan kepada kita, serta memenangkan kita sekiranya kita berada di atas jalanNya.
Tetapi mengapa saya jadikan ini sebagai ‘mukaddimah jawapan’ dan bukan ‘jawapan induk’ saya? Sebab manusia ini banyak songeh. Mereka akan kata pada saya begini:
“Memanglah Allah ada sentiasa, paling dekat, tetapi Allah bukan manusia yang boleh berbalas cakap dengan kita, yang boleh peluk kita dan sebagainya. Kalaulah Allah sahaja sudah mencukupi dengan pencukupan yang 100%, maka tidaklah Allah menjadikan untuk Adam itu Hawwa, dan tidaklah Allah menyusun perjalanan Rasulullah SAW itu memerlukan para sahabat baginda.”
Bijak apa yang diketengahkan oleh si pengketengah pendapat tadi. Dan saya sokong 100%. Benar. Sunnatullah, manusia juga memerlukan manusia.
Tetapi itulah dia punca masalah yang kita bincangkan sekarang, bukan? Sekarang ini, kita rasa kita tiada siapa-siapa. Ibu Bapa tidak memahami, orang benci dengan apa yang kita lakukan walaupun kita sudah usahakan yang terbaik untuk memuaskan hati mereka, apa sahaja yang kita buat mesti ada yang nak hentam, ada sahabat tetapi sahabat pun tidak mampu menenangkan dan tidak pula mampu untuk mempertahankan kita. Rasa very very very lonely betul tak?
Jadi, apa yang saya buat bila saya dalam situasi itu?
Jeng jeng jeng…
Saya ada diri saya. Hadiah Allah buat saya.
Ahah. Itulah “jawapan” saya, dan saya tidak punya jawapan yang lebih kuat daripada itu. :-)
Kenapa saya teruskan kehidupan saya, walaupun saya rasa saya tiada siapa-siapa?
Sebab saya ada diri saya. Diri saya yang dihadiahkan oleh Allah buat saya.
Diri saya manusia bukan?
Kenapa ya, saya kena mengecewakan diri saya, menzaliminya dengan kekecewaan, kesedihan yang berpanjangan, kegagalan dalam kehidupan, hanya kerana saya rasa orang lain semuanya tidak suka akan saya? Hanya kerana saya rasa sahabat-sahabat saya tidak mampu mempertahankan saya? Hanya kerana tiada orang yang mahu memahami saya?
Sedangkan, sepanjang pengetahuan saya, diri saya sentiasa bersama-sama saya. Diri saya tidak pernah meninggalkan saya. Bahkan, diri saya bersama-sama saya semenjak lahir lagi. Lebih daripada itu, apabila saya berdiri di hadapan Allah nanti, diri saya tetap bersama-sama saya. Lebih lagi daripada itu, masa orang semua sibuk dengan diri masing-masing di hari akhirat, diri saya hanya sibuk dengan saya. Haha. Maka mengapakah saya mesti menzalimi diri saya yang amat baik dengan saya ini?
Masa semua orang hentam saya, kutuk saya, keji saya, sahabat-sahabat pula berdiam diri dan tak stand up pun untuk saya, tak back up pun saya, diri saya stand up untuk saya, back up saya. Diri saya adalah yang paling memahami saya, bahkan, dia memahami saya tanpa perlukan apa-apa penjelasan sekalipun. Sedangkan, sahabat terbaik pun, saya perlu jelaskan kepada dia itu dan ini, dan ada kemungkinan pula untuknya tidak jelas juga walaupun selepas mendengar penjelasan saya.
Maka, bukankah saya ini keterlaluan untuk terus duduk diam tanpa meraikan diri saya yang baik itu? Mengapa, kerana orang ramai yang meninggalkan kita tadi, kerana sahabat-sahabat yang bacul tadi, saya mesti bertindak zalim kepada diri saya yang menyayangi saya ini?
Jadi, konklusinya, saya kena hidup dengan kehidupan yang terbaik, untuk membuatkan diri saya yang baik tadi bahagia, senang, tidak terluka dan sebagainya. Membalas kebaikan-kebaikannya kepada saya selama ini dan yang akan datang.
Tidakkah itu sudah cukup untuk saya meneruskan kehidupan?
Nyata Allah itu tidak meninggalkan saya kesunyian bukan?
Apapun yang terjadi, paling kurang saya ada diri saya.
Maka, buat apa saya kena menghentikan kehidupan? Sepatutnya, saya kena buat diri saya tadi bahagia. Teruskan hidup, teruskan perjuangan, teruskan kejayaan.
:-)
Outro Jawapan.
Akhirnya, saya kena bagi sikit outro la kan? Sebab tadi ada mukaddimah.
Jadi kita perlu melihat semula bahawa kita ini datang daripada Allah, balik juga akan balik kepada Allah SWT. Oleh kerana saya rasa, saya ini tak akan mampu nak bayar jasa diri saya tadi, maka ganjaran yang lumayan yang saya mampu usahakan untuknya adalah dengan memberikannya ketenangan abadi selama-lamanya.
Di manakah saya mampu memberikan diri saya ketenangan abadi selama-lamanya?
Semestinya di Syurga Allah SWT. Maka, saya kena berusaha, bersabar, tabah, mengharungi segala mehnah dan tribulasi di atas muka bumi ini, untuk membalas jasa diri saya yang baik tadi. Berikan diri saya, syurga Allah SWT, atas kebaikannya yang tidak berbelah bagi buat saya selama ini.
Tidakkah kita merasakan demikian?
Takkan nak balas dengan neraka, bukan?
:-)
Penutup: Tetapi saya akhirnya menyedari bahawa, saya tidak mampu ditinggalkan sendiri
Ha, jawapan tadi adalah apa yang saya sentiasa berikan kepada diri saya semasa saya down sangat-sangat. Sebab itu, saya kekal bangkit dan berjuang. Berjuang dan berjuang. Hidup dan terus hidup. Menggapai kejayaan dan terus berjaya.
Tetapi akhirnya saya tetap menyedari juga bahawa, saya tidak mampu ditinggalkan sendirian. Saya ada sahabat-sahabat saya. Seperti Tengku Muhammad Fahmi dan Hafiz Zainol Abidin. Walaupun mungkin mereka tidak ‘sepantas’ diri saya mendapatkan saya, tetapi mereka still mendapatkan saya, menenangkan saya, berusaha membantu saya dan menyenangkan saya.
Saya yakin, majoriti manusia sebenarnya mustahil untuk ditinggalkan bersendirian. Kita pasti ada manusia yang Allah jadikan buat kita sebagai sahabat.
Tetapi, untuk worst case scenario, motivasi “Saya ada diri saya sendiri,” adalah jawapan.
Pastinya, selepas itu kita tidak akan mampu menghentikan hidup kita.
Melainkan kita tidak menghargai diri kita sendiri.
:-)

Buat bakal imamku...!!


malumu benteng iman....paksi keimanan...
Assalammualaikum wbt.

Buatmu,


Bakal suamiku.


Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang tidak pernah kukenali. Aku sebenarnya tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang khusus buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang aku jaga rapi selama ini semata-mata buatmu. Itulah hatiku dan cintaku, membuatkan aku tersedar dari lenaku yang panjang.


Aku telah dididik ibu semenjak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku kerana Allah telah menetapkannya untuk suamiku, iaitulah dirimu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibubapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu dari mereka. Jadi, kau telah wujud dalam diriku sejak dulu lagi. Sepanjang umurku ini.



Aku menutup pintu hatiku daripada mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu membelakangimu. Aku menghalang diriku dari mengenali mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu mengenali lelaki lain selainmu, apatah lagi memahami mereka. Kerana itulah aku sedaya kudrat yang lemah ini membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah aku menyangka buruk terhadap mereka, tetapi lebih baik aku berjaga-jaga kerana contoh banyak di depan mata. Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan aku buat ‘expressionles face’ dan ‘cool’. Akan aku palingkan wajahku daripada lelaki yang asyik merenungku ataupun cuba menegurku. Aku seboleh-bolehnya melarikan pandanganku daripada ajnabi kerana pesan ‘Aisyah R.A ;
“sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan dipandang”

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa guna aku menjadi idaman ramai lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati. Aku juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seseorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat kuberikan.

Bagaimana akan aku jawab di hadapan Allah kelak andai disoal?

Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?


Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut Allah. Kalau aku inginkan lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik.
Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak dapat aku nafikan, sebagai remaja aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun, setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahawa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih yang tulen, bukan yang telah dibahagi-bahagikan.

Diriku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki secara tidak sengaja mahu berkenalan denganku. Aku secara keras menolak, pelbagai dalil aku dikemukakan, tetapi dia tidak mahu mengalah. Lelaki itu tidak hanya berhenti di situ. Dia sentiasa menghubungi dan menggangguku. Aku berasa amat tidak tenteram, seolah-olah seluruh hidupku yang ceria selama ini telah dirampas dariku. Aku tertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan. Aku beristighfar memohon keampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Dia melindungi diriku daripada sebarang kejahatan. Kehadirannya membuatkan aku banyak memikirkanmu. Kau kurasa seolah-olah wujud bersamaku. Di mana sahaja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang melamarku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hati, ‘woman intuition’ku yang mengatakan lelaki itu bukan kau.


Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup.
Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punyai keinginan seperti gadis lain, dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu.Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf A.S yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Luh Mahfuz, Allah pasti mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaanmu itu kepadaku kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara’. Aku takut perlakuanmu itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfak seluruhnya pada mencari redha Ilahi.Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untuk berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan aku kesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itulah impianku. Aku pasti berendam airmata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu padaku. Bukan itu yang aku impikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah kau akan mencintaiku kerana-Nya. Cinta itu lebih abadi dari cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.
Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia.
Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibubapaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan kau lupa pada tanggungjawabmu terhadap agamamu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku.


Dariku,


Bakal isterimu

Saturday, 15 January 2011

Peringatan Buat Para Pemimpin

Peringatan Buat Para Pemimpin


Menjadi pemimpin bukan mudah. Tapi zaman sekarang semua orang kemaruk untuk jadi pemimpin. Hayatilah kisah ini untuk menilai layakkah kita untuk meminta-minta jawatan pemimpin.

Dari hal keadilan, ketakwaan dan kemuliaan budi baginda Umar bin Abdul Aziz, tidaklah perlu lagi diterangkan panjang lebar. Kisahnya panjang lebar telah dikarang oleh ulama-ulama.

Sesungguhpun dia telah mencapai kedudukan yang semulia itu, belumlah dia kenyang dari petunjuk ulama dan pimpinan seorang yang arif.

Pada suatu hari berkirim suratlah baginda kepada ulama Tabi’in yang masyhur, Hasan Basri, bertanya kepada beliau dari hal sifat-sifat Imam (raja) yang adil. Maka telah menjawab Hasan Basri demikian bunyinya:

“Ketahuilah hai Amirul Mukminin, bahawasanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah menjadikan raja yang adil laksana tongkat tua yang teguh condong yang akan menauri, lemah yang akan membila. Dia menjadi tujuan dari segala orang yang ragu, memperbaiki segala yang rosak, menguatkan segala yang lemah, tempat mengadu bagi tiap-tiap yang teraniaya, tempat kembali dari tiap-tiap yang sengsara.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, ialah laksana seorang pengembala yang hati rahim kepada binatang pengembalaannya; dibawanya ke padang yang berumput subur, dijaganya jangan jatuh ke lurah yang curam, dijaganya dan dipeliharanya jangan ditangkap binatang buas, dipeliharanya jangan ditimpa dahaga dan kepanasan.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, laksana seorang ayah yang cinta akan anak-anaknya, diasuhnya semasa anak itu kecil, diajarnya setelah anak itu besar, dituntunnya di dalam mencari penghidupan, dikumpulkannya harta bersusah payah, untuk anaknya itu jika si ayah mati.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, laksana seorang ibu yang pengasih, dikandungnya anaknya dalam perutnya dengan susah payah, diasuhnya setelah anak itu lahir. Tidak tidur matanya malam, jika anaknya bangun, dia termenung jika dilihatnya anaknya duka, disusukannya; puas disusukan digendungnya. Mukanya berseri-seri jika si anak sihat, mukanya muram jika si anak sakit.”

“Imam yang adil ya Amirul Mukminin, ialah laksana seorang yang berdiri di antara Allah dengan hamba-Nya, didengarnya Maha Tuhan dengan tenang, setelah itu diterangkannya bagaimana wajah-Nya kepada mereka. Dibimbingnya tangan umat supaya sama-sama ke hadrat Rabbi, memohonkan kurnia-Nya.”

“Oleh sebab itu ya Amirul Mukminin, janganlah paduka sebagai budak yang dipercayakan oleh penghulunya kepadanya menyimpan hartanya dan memelihara kaum kerabatnya, lantas budak itu khianat akan amanat, dimusnahkannya harta benda itu dan disia-siakannya petaruh.”

“Kemudian itu ingatlah ya Amirul Mukminin akan maut dan apa yang akan kejadian sesudah mati. Ingatlah bahwa persedian paduka agaknya sedikit, orang yang akan menolong paduka tidak ada. Bersiaplah untuk menghadapi mati, dan untuk menghadapi zaman sesudah mati.”

“Ketahuilah pula ya Amirul Mukminin, bahawa paduka akan tinggal dalam sebuah rumah yang tidak serupa dengan rumah yang paduka diami sekarang. Lama sekali paduka akan mengeluh di sana, dan tidaklah seorang juga yang akan menemuinya, hanya tinggal seorang diri dalam kesunyian."

"Oleh sebab itu berkemaslah dari sekarang dan bersiaplah. Kerana perkemasan dan persiapan yang disediakan lebih dahulu, itulah hanya yang akan menolong di sana kelak, iaitu pada waktu lari padanya manusia daripada saudaranya dan ibunya daripada ayahnya dan isterinya, daripada anaknya sekalipun.”


“Ingatlah ya Amirul Mukminin, ingatlah dengan hati-hati, akan suatu masa kelak yang akan dibongkar segala isi kubur, akan dikupas segala isi dada, segala rahsia pada hari itu akan terbuka. Semuanya tertulis dalam kitab, baik besar mahupun kecil semuanya dihitung.

“Maka sekarang ya Amirul Mukminin, ingatlah dengan saksama, sebelum ajal sampai janji mendatang, sebelum hukum putus angan berhenti:

Jangan paduka menghukum atas hamba Allah dengan kebodohan, jangan paduka bawa mereka ke jalan aniaya, jangan diangkat orang-orang yang takbur menjadi pegawai, memerintah orang yang lemah. Sebab m
ereka menjatuhkan perintah dengan sesuka hati dan semahu-mahunya saja. Kelak padukalah yang akan menanggungjawab atas dosa mereka, dan yang bertali dengan itu, dikumpulkan dengan dosa paduka sendiri.

Janganlah paduka terpedaya oleh tipuan orang-orang yang menelah nikmat kesusahan paduka. Mereka makan segala yang enak-enak di dunia, supaya paduka menelan segala kesusahan di akhirat.

Jangan paduka berbesar hati lantaran mempunyai kekuatan pada diri ini, tetapi fikirkanlah kekuatan untuk dari jiwa yang akan dicabut, pada waktu mana seluruh badan paduka diikat oleh rantai kematian, atau berdiri di hadapan Allah, dikelilingi oleh sekalian Malaikat. Nabi-nabi dan Rasul-rasul. Pada waktu mana seluruh wajah makhluk, menghadap kepada Yang Hidup dan Yang Kekal!”

“Adapun patik sendiri ya Amiru Mukminin, meskipun nasihat patik ini tidak sebagus nasihat-nasihat orang-orang yang lebih muda daripada patik pada zaman dahulu, namun patik amat cinta kepada tuanku dan amat ikhlas. Oleh sebab itu pandanglah isi surat patik ini, laksana ubat yang diberikan oleh seorang kecintaan kepada kecintaannya yang sakit. Meskipun agaknya pahit, moga-moga di dalam kepahitan itu ada tersimpan kesihatan dan afiat.”



Dipetik dari Lembaga Hikmat, karya Hamka


Friday, 14 January 2011

Untukku Dan Mereka Yang Bergelar Pemuda

Untukku Dan Mereka Yang Bergelar Pemuda


Aku, engkau dan kami adalah aset yang berguna untuk masyarakat, kitalah pemimpin di masa hadapan. Kitalah generasi pengubah dan pendidik masyarakat.

Penuhilah diri kamu dengan ilmu dan akhlak, untuk bekalanmu dalam memimpin generasi masa depan
. Maka aku ingin menasihati diriku dan mereka yang sewaktu denganku,

1.Taatilah Allah dan RasulNya dan jauhilah apa yang dilarangnya.

عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ” سبعة يظلهم الله في ظله يوم لا ظل إلا ظله ، إمام عادل وشاب نشأ في عبادة الله ، ورجل قلبه معلق بالمساجد ، ورجلان تحابا في الله اجتمعا عليه وتفرقا عليه ، ورجل دعته امرأة ذات منصب وجمال فقال إني أخاف الله . ورجل تصدق بصدقة فأخفاها حتى لا تعلم شماله ما تنفق يمينه ، ورجل ذكر الله خالياً ففاضت عيناه ” متفق عليه

Dari Abu Hurairah r.a. , Nabi SAW bersabda ”Ada tujuh golongan manusia yang akan dilindungi Allah dengan lindungannya pada hari tiada lindungan lain kecuali lindungannya sahaja iaitu :- Pemimpin yang adil, pemuda yang membesar dalam keadaan mengabdikan diri kepada Allah, lelaki yang hatinya terpaut kepada masjid, dua lelaki yang berkasih sayang hanya kerana Allah bertemu dan berpisah hanya keranaNya, seorang lelaki yang digoda oleh seorang perempuan yang mempunyai kedudukan dan kecantikan tetapi lelaki iti menolak dengan berkata sesungguhnya aku takutkan Allah, seorang lelaki yang merahsiakan sedekahnya sehingga tidak diketahui oleh orang lain dan seorang lelaki yang duduk menyendiri munajat kepada Allah lalu mengalirkan air matanya. [Muttafaqun Alaih]

Sabda Rasul Allah SAW yang bermaksud “Sesungguhnya Allah sangat-sangat kagum kepada pemuda/remaja (termasuk pemudi) yang tidak ada (mengalami) keruntuhan akhlak/moral pada dirinya”.(HR. Ahmad & Abu Ya’la).

2. Ambillah segala kesempatan di zaman mudamu ini dengan memenuhi setiap masa lapangmu dengan ilmu.

قال النبي صلى الله عليه وسلم . : إغتنم خمسا قبل خمس : (1) شبابك قبل هرمك . (2) وصحتك قبل سقمك . (3) وغناك قبل فقرك . (4) وفراغك قبل شغلك . (5) وحياتك قبل موتك رواه الحاكم في المستدرك،341،4، من حديث إبن عباس رضي الله عنهما

Sabda Rasulullah yang bermaksud : ”Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama : masa mudamu sebelum datang masa tuamu. Kedua : masa sihatmu sebelum sakitmu. Ketiga : masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin)mu. Keempat : masa lapang sebelum tiba masa sibukmu. dan kelima masa hidupmu sebelum tiba masa matimu.” (riwayat al-Hakim dalam Mustadraknya). Hadis Ibnu Abbas r.anh.

3. Jagalah kehormatan dirimu dan jauhilah zina.

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ البَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِيعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وَجَاءٌ». رواه البخاري ومسلم

“Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan iaitu zahir dan batin untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin,sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan.maka sesiapa yang tidak berkemampuan,hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu baginyabenteng nafsu” .(Hadith riwayat Muslim).

Pemuda dan Dakwah Islam.



قال صلى الله عليه وسلم ” أوصيكم بالشباب خيراً. فإنهم أرق أفئدة.. لقد بعثني الله بالحنيفية السمحة.. فحالفني الشباب وخالفني الشيوخ “. رواه البخاري

Rasul Allah saw. bersabda : ”Aku berpesan kepadamu supaya berbuat baik kepada golongan pemuda, sesungguhnya hati mereka paling lembut. Sesungguhnya Allah telah mengutusku membawa agama Hanif ini, lalu para pemuda bergabung denganku dan orang-orang tua menentangku” [Riwayat Bukhari].

Rasul Allah SAW berumur 40 tahun ketika wahyu diturunkan, dan ketika itu umurnya mencapai kesempurnaan pemuda. Begitu juga khulafa yang empat, dan Ali merupakan pemuda yang paling muda antara mereka. Dan disusuli oleh baki 6 pemuda lain yang dijanjikan syurga. Dan baki sahabat-sahabat baginda yang lain.

Duhai pemudaku, mereka ini ialah generasi pertama dalam penyebaran dakwah Islam. Kalian semua mengetahui dari buku-buku sejarah, bahawa dua empayar besar, Rom dan Parsi jatuh menyembah bumi, tunduk pada keadilan Islam di tangan mereka.

Begitu juga dengan Syam, Mesir, Tripoli, Damsyik dan Maghribi, semuanya tunduk di bawah tangan pemuda Islam. Dan dakwah ini tersebar hampir 2/3 dunia meliputi Sepanyol yang terletak di Barat Eropah, sebahagian besar India, Turkistan dan sempadan China di Timur sehingga seorang Khalifah Abbasiyah, Harun Al-Rasyid berkata kepada awan ”Turunlah di mana sahaja kamu mahu, sesungguhnya hasil keluaranmu akan kembali kepada kami“.

Semua ini tidak akan tercapai kecuali dengan keazaman, pengorbanan, jihad dan keinginan untuk syahid para pemuda hasil didikan Rasul SAW.

Ya Allah, sediakan bagi umat ini, para pemuda yang mempunyai keazaman, pengorbanan dan jihad seperti orang-orang yang terdahulu dari kami. Orang-orang yang menjaga ilmu-ilmu warisan Nabi kami, mengembalikan daulah Kami, kemuliaan dan keagungan ummat Kami.

Kita dan pemuda.

Hari ini masjid kita tidak mesra pemuda. Masjid kita meminggirkan orang muda, bahkan kanak-kanak. Masjid kita barangkali hanya untuk orang-orang tua atau dalam ertikata lain ”daun yang bakal layu esok hari“.

Kita tinggalkan anak-anak kita di belakang saf dengan dunia mereka sewaktu kita berjumpa Allah. Malah yang lebih teruk, ada “lebai” yang tinggalkan anaknya di rumah. Si ayah alim dan hebat di masjid, tetapi dalam waktu yang sama lupa pada anaknya di rumah.

Kita sering bicara hal-hal lain, tetapi jarang sekali kita bicara tentang masalah pemuda, tentang keruntuhan akhlak di kalangan pemuda kita. Usahkan berdiskusi tentang masalah pemuda, kita biarkan mereka hanyut dengan dunia mereka dan kita dengan dunia kita sehingga wujud perbezaan ketara antara golongan tua dan muda.

Ada ayah yang menegur anak-anak mereka, tapi mereka ego dengan umur dan pengalaman mereka. Remaja yang menegur golongan tua dikatakan kurang ajar. Golongan muda dan tua tiada bezanya, kecuali umur mereka sahaja.

Remaja berbuat maksiat dapat dosa, dan golongan tua berbuat maksiat juga dapat dosa. Tapi benarkah kita, golongan tua mampu ditegur oleh golongan muda, dan mampu menerima saranan dan cadangan dari orang muda?.

Anda boleh lihat sendiri kehadiran pemuda kita di masjid, di kuliah-kuliah ilmu dan sebagainya. Mari berkawan dengan pemuda kalian. Mari kita bina generasi pewaris dari pemuda kita.

Akhir kata, aku ingin tanya ”ayah-ayah" dan ”golongan tua” yang membaca postku ini.

-Sejauh mana penglibatan anak-anak kalian dalam hidup kalian?
-Berapa kerapkah kalian membincangkan tentang masalah pemuda, berkongsi masalah dan pandangan dengan anak-anak remaja kalian?


Untuk pemuda, mari kita jadi pemuda tua yang tua dari segi ilmu dan pengalamannya menandingi manusia seusia dengannya. Rajin-rajinkan bersama dengan orang-orang tua yang berilmu, untuk kita dapatkan pengalaman mereka dan ilmu mereka.

~Bersama kita bina generasi pewaris~