strive!

strive!
Tidak akan berganjak kaki anak Adam pada hari kiamat sehingga dia disoal empat perkara, iaitu; tentang usianya, pada apa dihabiskannya, tentang masa mudanya untuk apa telah dipergunakannya, tentang hartanya dari mana diperoleh dan ke mana telah dibelanjakannya dan tentang ilmunya apa yang telah diamalkannya.” (riwayat al-Tirmizi)

Friday, 17 September 2010

BISMILLAH...

MANUSIA DAN UJIAN ALLAH..

Apakah falsafah hidup insan..?Itu adalah salah satu soalan yg begitu mnrik minat manusia bahkan mnjadi bahan pmikiran manusia..Seterusnya ia menjadi medan bagi menonjolkan kebolehan dn kemampuan masing2..Pada hakikatnya,asas falsfh hidup insan bukanlah ciptaan atau rekaan manusia sendiri dn bukanlh hak manusia..sebagaimana manusia itu dicipta oleh Allah maka falsafah hidupnya yg menepati dgn hakikat kejadian itu adalah mnjadi hak Allah.Hanya falsfh hidup manusia yg disediakn oleh maha Pencipnya saja asas falsfh hidup manusia yg konkrit,kukuh dan sempurna.
Allah mengskan dlm surah al- Mulk,ayat-2,
"Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu,siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya,dan Ia Maha Kuasa(membalas amal kamu),lagi amat pengampun (kepada orang-orang yang bertaubat)."

1.segala yang di atas muka bumi adalah hiasan indah untuk menjadi ujian kepada manusia.
2.pangkat dan kedudukan adalah ujian kepada manusia.
3.Kesenangan dan kekayaan ataupun kesusahan dan kemiskinan adalah ujian kepada manusia.

Berdasarkan kepada hakikat ini Allah adalah penguji,manusia adalah yang diuji,dunia ini adalah medan ujian-Nya,usia hidupnya adalah masa menjalani ujian,sementara segala kandungan hidup itu pula adalah bahan-bahan atau soalan ujinya.

semakin manusia itu tinggi,mulia dan sempurna maka semkin bsr dan hebat ujiannya.Begitu juga seterusnya.mengikut kedudukan,pangkat,ilmudan kemmpuan yg dimilikinya.
Ujian Allah kepada manusia bukan sekali-kali mahu merendah dn mghina manusia.Sebaliknya ujian Allah kepda manusia adalh kesempurnaan manusia itu sendiri.Allah tidak menguji manusia di luar kemampuannya.

Hidup sebagai ujian Allah buknlah falsfh kemanusiaan yg direka-reka dan diada-adakan oleh daya akal manusia tetapi ia adalah hakikat drpd Allah yg mnjadi teras dan asas pmikiran kpd khidupan manusia demi mncapai ksmpurnaan hidunya..

dipetik dari kitab,
ADA APA DENGAN ISLAM?
Dato Dr. Haron Din.

No comments:

1.Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya.

2.Tidak datang kepada mereka itu sebarang peringatan yang diturunkan dari Tuhan mereka lepas satu: satu, melainkan mereka memasang telinga mendengarnya sambil mereka mempermain-mainkannya -
~al-anbiya~

Friday, 17 September 2010

BISMILLAH...

MANUSIA DAN UJIAN ALLAH..

Apakah falsafah hidup insan..?Itu adalah salah satu soalan yg begitu mnrik minat manusia bahkan mnjadi bahan pmikiran manusia..Seterusnya ia menjadi medan bagi menonjolkan kebolehan dn kemampuan masing2..Pada hakikatnya,asas falsfh hidup insan bukanlah ciptaan atau rekaan manusia sendiri dn bukanlh hak manusia..sebagaimana manusia itu dicipta oleh Allah maka falsafah hidupnya yg menepati dgn hakikat kejadian itu adalah mnjadi hak Allah.Hanya falsfh hidup manusia yg disediakn oleh maha Pencipnya saja asas falsfh hidup manusia yg konkrit,kukuh dan sempurna.
Allah mengskan dlm surah al- Mulk,ayat-2,
"Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu,siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya,dan Ia Maha Kuasa(membalas amal kamu),lagi amat pengampun (kepada orang-orang yang bertaubat)."

1.segala yang di atas muka bumi adalah hiasan indah untuk menjadi ujian kepada manusia.
2.pangkat dan kedudukan adalah ujian kepada manusia.
3.Kesenangan dan kekayaan ataupun kesusahan dan kemiskinan adalah ujian kepada manusia.

Berdasarkan kepada hakikat ini Allah adalah penguji,manusia adalah yang diuji,dunia ini adalah medan ujian-Nya,usia hidupnya adalah masa menjalani ujian,sementara segala kandungan hidup itu pula adalah bahan-bahan atau soalan ujinya.

semakin manusia itu tinggi,mulia dan sempurna maka semkin bsr dan hebat ujiannya.Begitu juga seterusnya.mengikut kedudukan,pangkat,ilmudan kemmpuan yg dimilikinya.
Ujian Allah kepada manusia bukan sekali-kali mahu merendah dn mghina manusia.Sebaliknya ujian Allah kepda manusia adalh kesempurnaan manusia itu sendiri.Allah tidak menguji manusia di luar kemampuannya.

Hidup sebagai ujian Allah buknlah falsfh kemanusiaan yg direka-reka dan diada-adakan oleh daya akal manusia tetapi ia adalah hakikat drpd Allah yg mnjadi teras dan asas pmikiran kpd khidupan manusia demi mncapai ksmpurnaan hidunya..

dipetik dari kitab,
ADA APA DENGAN ISLAM?
Dato Dr. Haron Din.

No comments: